PT RIFAN FINANCINDO – IHSG Naik Terbatas pada Awal

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – IHSG Naik Terbatas pada Awal

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona hijau pada awal sesi perdagangan saham.

Pada pra pembukaan perdagangan saham, Senin (17/6/2019), IHSG naik tipis 9,27 poin atau 0,15 persen ke posisi 6.259,53. Pada pukul 09.00 waktu JATS, IHSG menguat 11,09 poin atau 0,18 persen ke posisi 6.261,36. Indeks saham LQ45 susut 0,22 persen ke posisi 988,80. Sebagian besar indeks saham acuan melemah.

Penguatan IHSG pun tak berlangsung lama. Pada awal sesi, IHSG pun berbalik arah ke zona merah. IHSG melemah tipis 2,3 poin ke posisi 6.247, Sebanyak 149 saham menguat sehingga membuat pelemahan IHSG tak terlalu besar. 71 saham merosot dan 116 saham diam di tempat.

Pada awal sesi perdagangan, IHSG sempat berada di level tertinggi 6.253,50 dan terendah 6.245,58. Total frekuensi perdagangan saham 23.453 kali dengan volume perdagangan 1,2 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 472,7 miliar. Investor asing beli saham Rp 1,7 miliar di pasar regular. Posisi dolar Amerika Serikat (AS) berada di kisaran Rp 14.350.

Sebagian besar sektor saham melemah kecuali sektor saham pertanian naik 0,54 persen, sektor saham keuangan menguat 0,18 persen dan sektor saham perdagangan mendaki 0,17 persen.

Sementara itu, sektor saham infrastruktur melemah 0,44 persen, sektor saham barang konsumsi susut 0,27 persen dan sektor saham industri dasar merosot 0,18 persen.

Saham-saham yang cetak penguatan terbesar di awal sesi antara lain saham BOLA naik 69,14 persen ke posisi Rp 296 per saham, saham SDMU melonjak 12,96 persen ke posisi Rp 61, dan saham SIMA mendaki 16,96 persen ke posisi Rp 131 per saham.

Sementara itu, saham-saham yang tertekan antara lain saham TFCO merosot 22,52 persen ke posisi Rp 430 per saham, saham FITT susut 8,7 persen ke posisi Rp 210 per saham, dan saham JPFA melemah 2,91 persen ke posisi Rp 1.500 per saham.

Bursa saham Asia sebagian besar menguat. Indeks saham Hong Kong Hang Seng naik 1,38 persen, indeks saham Korea Selatan Kospi menguat 0,14 persen, indeks saham Jepang Nikkei mendaki 0,25 persen, indeks saham Shanghai naik 0,67 persen, indeks saham Singapura bertambah 0,10 persen dan indeks saham Taiwan menguat 0,29 persen.

Prediksi Analis

Sebelumnya, pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan masih akan diwarnai tekanan pada perdagangan saham hari ini. Dari eksternal, intensitas ketegangan perdagangan Amerika Serikat (AS)-China masih menjadi katalis menjelang pertemuan KTT G20 di akhir bulan ini.

Sedangkan dari dalam negeri, sentimen aksi tunggu investor terhadap hasil sidang Mahkamah Konstitusi (MK) mengenai pemilihan presiden 2019 masih menjadi fokus para investor.

Melihat sejumlah sentimen itu, Analis PT Artha Sekuritas Juan Harahap menilai IHSG sulit berbalik arah untuk menguat. Apalagi, secara teknikal ruang penguatan indeks sudah sangat terbatas.

“Itu terlihat dari indikator stochastic yang membentuk deadcross yakni menunjukkan indikasi pelemahan,” terangnya di Jakarta, Senin, 17 Juni 2019.

Dia pun memprediksi pasar saham dalam negeri akan diperdagangkan pada support resistancedi level 6.225-6.285.

Melanjutkan, Head of Research PT Reliance Sekuritas Lanjar Nafi Taulat Ibrahimsyah menjelaskan, sentimen geopolitik antara AS-Iran kini semakin memanas.

AS menyalahkan Iran atas dugaan serangan kapal tanker minyak milik Arab Saudi yang mengancam supplai minyak mentah sehingga berpotensi menaikan harga.

“Selain itu, investor asing juga mulai beralih pada obligasi seiring spekulasi penurunan suku bunga the Fed yang akan mempengaruhi kebijakan moneter global,” tuturnya.

Adapun pihaknya memproyeksi IHSG akan terkoreksi terbatas dengan level 6162-6279.

Hari ini, Reliance Sekuritas menyarankan investor memboyong saham PT Aneka Tambang Tbk (ANTM), PT Bukit Asam Tbk (PTBA), dan PT Adhi Karya (Persero) Tbk (ADHI).

Kemudian Artha Sekuritas merekomendasikan saham PT Bumi Serpong Damai Tbk (BSDE),PT Surya Citra Media Tbk (SCMA), PT PP (Persero) Tbk (PTPP).

Perdagangan Saham Jumat Pekan Lalu

Gerak Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berada di zona merah pada perdagangan saham jelang akhir pekan. Aksi jual investor asing masih terjadi pada Jumat pekan ini.

Pada penutupan perdagangan saham, Jumat 14 Juni 2019, IHSG merosot 22,81 poin atau 0,36 persen ke posisi 6.250,26. Indeks saham LQ45 susut 0,34 persen ke posisi 991,02. Seluruh indeks saham acuan kompak tertekan.

Pada awal sesi perdagangan IHSG sempat menguat tipis lima poin ke posisi 6.278,02. Akan tetapi, penguatan IHSG tidak berlangsung lama.

Sebanyak 229 saham melemah sehingga menekan IHSG. 175 saham menguat dan 126 saham diam di tempat.

Total frekuensi perdagangan saham 14,9 miliar saham. Volume perdagangan saham tercatat 14,9 miliar saham. Nilai transaksi harian saham Rp 6,6 triliun. Investor asing jual saham Rp 142,89 miliar di pasar regular. Posisi dolar Amerika Serikat (AS) perkasa di Rp 14.320.

Sebagian besar sektor saham melemah kecuali sektor pertanian naik 0,21 persen dan sektor perdagangan mendaki 0,07 persen.

Sementara itu, sektor saham konstruksi susut 1,48 persen, dan alami penurunan terbesar. Disusul sektor saham aneka industri merosot 0,93 persen dan sektor saham industri turun 0,89 persen.

Saham-saham catatkan penguatan antara lain saham SIMA naik 34,94 persen ke posisi Rp 112 per saham, saham LUCK mendaki 25 persen ke posisi Rp 1.500 per saham, dan saham SDRA menanjak 19,72 persen ke posisi Rp 850 per saham.

Saham-saham melemah antara lain saham FITT turun 20,69 persen ke posisi Rp 230 per saham, saham MPMX susut 18,35 persen ke posisi Rp 890 per saham, dan saham HELI melemah 17,33 persen ke posisi Rp 167 per saham.

Analis PT Panin Sekuritas, William Hartanto menuturkan, IHSG melemah masih normal. Pelemahan IHSG ini seiring menutup gap pada saat terjadi peringkat utang S&P.

Pada akhir Mei 2019, lembaga pemeringkat internasional S&P menaikkan peringkat utang Indonesia menjadi BBB dari BBB- dengan outlook atau prospek stabil.

Saat ditanya mengenai ada sidang MK, William menilai nanti keputusan sidang MK yang akan pengaruhi IHSG.”Tidak, masih lebih kuat peringkat utang,” kata dia saat dihubungi Liputan6.com.

Ia menambahkan, ada aksi jual selama tiga hari ini juga sangat minim. Hal tersebut tidak cukup kuat untuk menjadi pemicu penurunan IHSG.

sumber : bisnis.liputan6.com

IT RFB BDG