Bursa Eropa 3 Agustus Bergerak Lemah Terpengaruh Bursa Asia

RIFANFINANCINDO – Bursa Eropa 3 Agustus Bergerak Lemah Terpengaruh Bursa Asia

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham Eropa diperdagangkan sedikit lebih rendah pada hari Rabu mengikuti bursa Asia dengan mencermati pergerakan kinerja saham perbankan dan kekuatiran pelemahan minyak mentah.

Indeks FTSE berada pada 6.639,67, anjlok -5,73 poin atau -0,09%

Indeks DAX berada pada posisi 10.104,49, merosot -39,85 poin atau -0,39%

Indeks CAC berada pada posisi 4.301,77, turun -26,22 poin atau -0,61%

Indeks IBEX 35 berada pada posisi 8.259,30, turun -18,00 poin atau -0,22%

Indeks Pan-Eropa STOXX 600 turun 0,28 persen.

Saham perbankan sekali lagi menjadi fokus bagi investor setelah merosot Selasa. HSBC, salah satu pemberi pinjaman terbesar di Inggris, melaporkan $ 3.61 juta laba sebelum pajak untuk kuartal kedua pada hari Rabu, penurunan tajam dari angka kuartal sebelumnya $ 6.11 miliar. Namun? HSBC mengumumkan rencana $ 2,5 miliar buyback, yang mengirim saham naik tajam.

Sementara itu, bank Perancis Societe Generale mengalahkan ekspektasi pada kuartal kedua, mengirimkan saham ke wilayah positif. SocGen Chief Executive Frederic Oudea mengatakan kepada CNBC dia nyaman dengan tingkat modal saat ini mengabaikan kinerja pemberi pinjaman dalam tes stres perbankan Eropa baru-baru ini.

Credit Agricole mengatakan laba bersih kuartal kedua melonjak hampir 26 persen, menambahkan bahwa pihaknya telah menyelesaikan perbaikan struktur kelompok, yang disambut positif oleh investor.

Bank Belanda ING Group naik lebih dari 4 persen setelah melaporkan hasil bersih yang mendasari kuartal kedua naik hampir 27 persen tahun-ke-tahun.

Kesehatan bank Italia telah menjadi perhatian investor, meskipun Perdana Menteri negara Matteo Renzi mengatakan CNBC bahwa ?bank Italia yang baik?. Saham Banca Monte dei Paschi di Siena (BMPS), salah satu pemberi pinjaman yang paling bermasalah Italia, rally setelah Il Sole 24 Ore melaporkan bahwa enam bank akan bergabung dengan delapan yang telah menjadi bagian dari konsorsium underwriting tunai ? 5 miliar oleh BMPS.

Saham-saham asuransi juga fokus setelah AXA, perusahaan asuransi terbesar kedua di Eropa, melaporkan kenaikan 4 persen laba bersih semester pertama yang kurang dari ekspektasi analis. Saham perusahaan Perancis ini lebih rendah.

Di tempat lain, peritel Inggris Next mengatakan penjualan harga penuh pada kuartal kedua adalah 0,3 persen lebih tinggi dari tahun ke tahun, tetapi memperingatkan penjualan di 2016 bisa merosot 2,5 persen. Namun, ini diperbaiki proyeksi dari toko pakaian, yang membantu reli saham pada hari Rabu.

Penambang Rio Tinto melaporkan 47 persen terjun tahun-ke-tahun pada laba yang mendasari pada semester pertama tahun ini, memperingatkan bahwa ?dunia lingkungan makro-ekonomi yang masih rapuh?. Saham yang sedikit lebih rendah.

Saham tiremaker Jerman Continental tergelincir 4 persen meskipun menaikkan perkiraan pendapatan 2016 setelah membukukan kenaikan 13 persen laba bersih setengah tahun.

Deutsche Post adalah di dekat bagian atas dari STOXX 600 setelah menjual unit bus jarak jauh untuk Flixbus, dan mencatat kenaikan 40 persen pada laba kelompok sebelum bunga dan pajak pada kuartal kedua.

Di ujung lain dari STOXX 600, Aggreko merosot lebih dari 11 persen setelah pembuat peralatan listrik sementara melaporkan penurunan tajam dalam laba semester pertama sebelum pajak.

Dan saham dari situs perbandingan harga moneysupermarket turun tajam meskipun kenaikan laba semester pertama, setelah kepala eksekutif Peter Plumb mengatakan ia mengundurkan diri.

Pasar Eropa mengikuti tren penurunan di Asia, dengan Nikkei mer0sot di belakang lonjakan yen lain di tengah ambivalensi terhadap rencana stimulus negara.

Jepang menyetujui paket $ 274.000.000.000 dari langkah-langkah stimulus fiskal pada hari Selasa, meninggalkan banyak pelaku pasar kecewa. Hal ini juga dilengkapi setelah Reserve Bank of Australia memangkas suku bunga.

Pasar minyak tetap fokus, meskipun harga naik tipis pada Rabu pagi, didukung oleh melemahnya dolar. Minyak mentah berjangka AS tetap di bawah $ 40 per barel dan Brent di bawah $ 42 dengan masih berlangsungnya kelebihan pasokan bahan bakar dan perlambatan pertumbuhan ekonomi membebani pasar.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah mencermati kinerja saham perbankan, data ekonomi kawasan Eropa, pergerakan harga minyak mentah dan bursa Wall Street.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG