Bursa Wall Street Berakhier Mixed

PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Mixed

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham Amerika Serikat ditutup mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari tadi di tengah penurunan harga minyak dan investor mencerna data ekonomi.

Harga minyak berada di bawah tekanan Senin, dengan minyak mentah berjangka Amerika Serikat berakhir anjlok 3,7 persen lebih rendah, pada $ 40,06 setelah sempat merosot di bawah $ 40.

Lihat : Harga Minyak Mentah Tenggelam Lebih 3 Persen, Sempat Tembus Dibawah $ 40

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 27 poin lebih rendah, menghapus keuntungan sebelumnya, dengan saham Chevron dan ExxonMobil berkontribusi paling besar untuk kerugian. Indeks blue-chip juga memperpanjang kekelahan beruntun untuk enam hari. Pada posisi terendah sesi nya, Dow diperdagangkan 76,49 poin lebih rendah.

Indeks S & P 500 diperdagangkan sekitar 0,13 persen lebih rendah, dengan energi jatuh lebih dari 3 persen. Sebelumnya, indeks mencapai tertinggi baru intraday sepanjang masa.

Indeks Nasdaq berakhir 0,4 persen lebih tinggi, baik dari tertinggi sesi, dengan Apple dan iShares Nasdaq Bioteknologi ETF keduanya meroket lebih dari 1,5 persen.

Minyak mentah Amerika Serikat telah tergelincir dari sekitar $ 46,50 per barel ke tingkat saat ini hanya dalam sepuluh hari, menurut FactSet.

Di depan data, indeks manufaktur ISM datang di 52,6, sedikit di bawah perkiraan Reuters dari 53. Setiap angka di atas 50 menunjukkan ekspansi. Indeks PMI Markit manufaktur membaca untuk bulan Juli datang di 52,9. Belanja konstruksi untuk Juni turun 0,6 persen.

Investor juga mengawasi laporan kuartalan perusahaan sebagai laba musim berjalan.

Kontraktor pengeboran Diamond Offshore melaporkan laba per saham sebelum bel yang 3 sen di atas perkiraan, sementara Operator bioskop AMC Entertainment memenuhi harapan dengan 2 sen. Williams Cos., General Growth Properties dan Vornado Realty adalah salah satu perusahaan dijadwalkan untuk melaporkan setelah bel.

Akhir pekan ini, AIG, Tesla Motors, Kraft Heinz dan LinkedIn, antara lain, akan melaporkan pendapatan untuk kuartal terbaru mereka.

Pada penutupan Jumat, 63 persen dari S & P 500 perusahaan telah melaporkan hasil kuartal kedua, Nick Raich, CEO di The Laba Scout, mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien. Raich mengatakan bahwa harapan pertumbuhan laba per saham telah jatuh ke 0,87 persen dari 1,35 persen pekan lalu. ?Pada titik yang sama dalam waktu kuartal terakhir, [kuartal kedua] 2016 EPS ekspektasi pertumbuhan yang -2,64%, yang menunjukkan tingkat pertumbuhan cenderung untuk meningkatkan lebih banyak di [paruh kedua] dari 2016.?

Harga AS Treasury terjatuh secara luas, dengan yield dua tahun melejit ke 0,68 persen dan benchmark 10-tahun perdagangan yield dekat 1,51 persen.

Dolar naik tipis terhadap sekeranjang mata uang ? setelah turun sekitar 2 persen pekan lalu ? dengan perdagangan euro dekat $ 1,117 dan yen di 102,4.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup 27,73 poin lebih rendah, atau 0,15 persen, di 18,404.51, dengan penurunan tertinggi saham ExxonMobil dan saham Apple yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 berakhir 2,76 poin lebih rendah, atau 0,13 persen, ke 2,170.84, dengan sektor energi memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor perawatan kesehatan naik terbesar.

Indeks Nasdaq ditutup naik 22,06 poin, atau 0,43 persen, ke 5,184.20.

Malam nanti akan dirilis data Personal Income Juni yang diindikasikan naik dan Personal Spending Juni yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak mixed mencermati data ekonomi yang mixed. Namun akan dicermati juga pergerakan harga minyak mentah dan laporan laba emiten yang dapat mepengaruhi pergerakan bursa Wall Street.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG