Harga Emas Akhir Pekan Turun

RIFAN FINANCINDO – Harga Emas Akhir Pekan Turun

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga emas anjlok pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari, tertekan penguatan dollar Amerika Serikat.

Indeks dolar Amerika Serikat melonjak ke lebih dari empat bulan tertinggi pada hari Jumat karena data ekonomi Amerika Serikat yang positif dan pembacaan lemah dari data ekonomi luar negeri mendorong investor untuk mengevaluasi kemungkinan kenaikan suku bunga dari Federal Reserve Amerika Serikat, sementara bank sentral lainnya terlihat memangkas suku atau menambahkan rangsangan.

Kenaikan indeks, yang mengukur dollar Amerika Serikat terhadap enam mata uang utama dunia, bukukan kenaikan mingguan kelima berturut. Indeks dolar melonjak 0,5 persen, menyentuh tinggi 97,487, tertinggi sejak 10 Maret.

Harga emas spot emas turun 0,52 persen di $ 1,323.72 per ons, di jalur untuk penurunan mingguan sekitar 1 persen. Penurunan mingguan terjadi karena penguatan dollar AS dan penguatan bursa dunia, sehingga melemahkan permintaan aset safe haven seperti emas.

Sedangkan harga emas berjangka AS turun 0,59 persen pada $ 1,323.40 per ons. Emas berjangka menetap pada hari Jumat di $ 1.323,40 per ons.

Emas telah mendapatkan manfaat secara signifikan, mencapai tertinggi dalam dua tahun bulan ini, karena bank sentral dari Eropa hingga Jepang memilih untuk lebih lama memperluas kebijakan moneter, yang menetralkan biaya kesempatan memegang aset yang tidak membayar bunga ini.

Namun dolar AS telah memperoleh kekuatan baru-baru ini pada pembacaan yang kuat di pasar tenaga kerja AS dan inflasi, meningkatkan taruhan bahwa Fed akan menaikkan suku AS pada akhir tahun

Federal Reserve AS akan menunggu sampai kuartal keempat sebelum menaikkan suku bunga, mungkin pada bulan Desember setelah pemilihan presiden, menurut jajak pendapat Reuters yang kembali menunjukkan ekspektasi inflasi terjaga.

Bank Sentral Eropa, sementara itu, mempertahankan suku bunga pada rekor terendah pada hari Kamis karena berusaha untuk menghidupkan kembali pertumbuhan dan inflasi dengan kredit murah untuk perekonomian. Ini meninggalkan pintu terbuka untuk kebijakan stimulus lebih, menyoroti ketidakpastian yang besar dan risiko berlimpah untuk prospek ekonomi.

Kepemilikan SPDR Gold Trust, emas terbesar di dunia yang didukukng exchange-traded fund, anjlok 0,22 persen menjadi 963,14 ton pada hari Kamis.

Dalam logam lainnya, paladium spot mero 0,07 persen menjadi US $ 682, setelah menyentuh tertinggi sejak akhir Oktober 2015 hari sebelumnya.

Perak spot yang jatuh ke posisi terendah dalam hampir dua minggu pada hari Kamis, turun 0,64 persen pada $ 19,63 per ons, sementara platinum spot kehilangan 1,81 persen menjadi $ 1,077.60.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas pada perdagangan selanjutnya berpotensi melemah dengan potensi penguatan dollar AS dan bursa global. Harga emas diperkirakan menembus kisaran Support $ 1,322-$ 1,320, dan jika harga melejit, akan menembus kisaran Resistance $ 1,326-$ 1,328.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG