Harga Emas Berakhir Mixed

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Emas Berakhir Mixed

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG –Pasar Emas berakhir mixed di akhir perdagangan Jumat dinihari tadi setelah Federal Reserve Amerika Serikat mempertahankan suku bunga tidak berubah pada pertemuan kebijakan minggu ini untuk menunjukkan bahwa kenaikan suku bunga lebih lanjut Amerika Serikat dimungkinkan untuk tahun ini.

Federal Reserve Amerika Serikat mempertahankan suku bunga tidak berubah pada Rabu tetapi mengatakan risiko jangka pendek terhadap prospek ekonomi Amerika Serikat telah berkurang, membuka pintu untuk kembalinya kebijakan pengetatan moneter tahun ini.

Bank sentral Amerika Serikat mengatakan ekonomi telah berkembang pada tingkat yang moderat dan keuntungan pekerjaan yang kuat pada bulan Juni. Ia menambahkan bahwa pengeluaran rumah tangga juga telah ?tumbuh dengan kuat,? dan menunjuk ke peningkatan penggunaan tenaga kerja.

?Risiko jangka dekat dengan prospek ekonomi telah berkurang,? kata komite kebijakan pengaturan Fed dalam pernyataannya setelah pertemuan dua hari di mana ia meninggalkan suku bunga acuan overnight di kisaran 0,25 persen hingga 0,50 persen.

Lihat : The Fed AS Pertahankan Suku Bunga Tetap, Akankah Naik Tahun ini?

Ketidakpastian atas waktu kenaikan suku bunga telah dicermati setelah emas rally ke tertinggi lebih dari dua tahun setelah Inggris bulan meninggalkan Uni Eropa.

Harga emas spot berakhir 0,3 persen lebih rendah pada $ 1,335.41 per ons, setelah berakhir Rabu naik 1,5 persen setelah pernyataan Fed.? Sedangkan harga emas berjangka AS untuk pengiriman Agustus melejit 0,47 persen di $ 1.333.

?Harga emas bereaksi cukup positif terhadap berita bahwa tidak ada kenaikan suku bunga, dan bahwa kenaikan suku bunga September tidak pasti,? kata analis Capital Economics Simona Gambarini. ?Tapi ini mungkin volatilitas jangka pendek.?

?Kami cukup hawkish pada kebijakan Fed untuk tahun ini dan berikutnya,? katanya. ?The Fed kehabisan alasan untuk tidak menaikkan suku bunga.?

Kepemelikan emas terbesar di dunia yang didukung exchange-traded fund, SPDR Gold Shares, telah melihat arus keluar hampir 28 ton dalam tiga minggu terakhir.

Di antara logam mulia lainnya, paladium naik ke tertinggi sejak pertengahan Oktober di $ 708 per ons, dan kemudian di $ 695,22, merosot 0,97 persen.

Logam autocatalyst telah melonjak 18 persen sejauh bulan Juli, kinerja terbaik bulanan di hampir 8-1 / 2 tahun, karena menangkap atas keuntungan yang dibuat oleh logam mulia lainnya di bangun dari suara Brexit, dan manfaat dari permintaan yang lebih besar untuk aset siklus.

Platinum mencapai 14 bulan tinggi di $ 1,154.20 dan kemudian anjlok 0,18 persen pada $ 1,130.99 per ons. Perak turun 0,81 pada $ 20,17 per ounce.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas akan mencermati beberapa berita ekonomi penting yang perlu dicermati yang dapat mempengaruhi pergerakan harga emas.

Di sesi Asia akan mencermtai keputusan BOJ untuk suku bunga dan indikasi pemberian stimulus ekonomi untuk memperkuat kebijakan. Jika terealisir dapat melemahkan harga emas.

Di sesi Eropa akan mencermati rilis GDP Grwoth Rate Q2 Flash yang diindikasikan melemah. Jika terealisir dapat menaikkan harga emas.

Di sesi Amerika Serikat akan memperhatikan rilis GDP Growth Rate QoQ Adv Q2 yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir dapat menekan harga emas.

Harga emas diperkirakan menembus kisaran Support $ 1,333-$ 1,331, dan jika harga meroket akan menembus kisaran Resistance $ 1,337-$ 1,339.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG