RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Naik Setelah Pernyataan Sekjen OPEC

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari, setelah pasar merespon komentar OPEC bahwa kesepakatan pembekuan produksi mungkin bisa bertahan lebih lama dari yang diharapkan.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) kontrak November 2016 berakhir naik 19 sen atau 0,43 persen menjadi $ 44,05 per barel.

Harga minyak mentah berjangka patokan internasional Brent diperdagangkan turun 21 sen menjadi $ 45,74 per barel, setelah jatuh ke $ 45,09, level terlemah sejak 11 Agustus.

Harga minyak awalnya jatuh pada pesimisme bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen minyak mentah utama lainnya akan dapat mencapai kesepakatan pembekuan produks pada pembicaraan informal 26-28 September di Aljazair. Arab Saudi, Iran, Irak, Nigeria dan Libya, lima eksportir minyak terbesar OPEC, semuanya mengangkat atau mencoba untuk meningkatkan produksi dalam beberapa bulan terakhir bahkan saat berbicara terkait pembekuan.

Data resmi yang dirilis Senin dikonfirmasi bahwa kenaikan ekspor minyak Arab Saudi pada bulan Juli untuk 7.622.000 barel per hari, naik dari 7.456.000 barel per hari pada bulan Juni.

Tapi sekitar tengah hari perdagangan, aksi short-covering dan pembelian baru muncul dari sentimen OPEC mengumumkan kesepakatan di Aljazair.

Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo mengatakan dia memperkirakan potensi kesepakatan pembekuan antara OPEC dan produsen lain untuk membekukan produksi yang berlangsung satu tahun, lebih lama dari yang diperkirakan sebelumnya.

Para pedagang juga menanggapi komentar dari Menteri Energi Aljazair Noureddine Bouterfa Selasa bahwa anggota OPEC bisa memutuskan untuk mengadakan pertemuan luar biasa untuk membahas harga minyak segera setelah pertemuan informal di Aljazair minggu depan.

Bouterfa kepada radio lokal menyatakan optimis bahwa peserta akan mencapai konsensus tentang bagaimana untuk menstabilkan pasar minyak pada pertemuan OPEC dan produsen non-OPEC pada 26-28 September di Aljazair.

Sementara itu bensin berjangka AS jatuh 4 persen setelah Colonial Pipeline mengatakan mereka memperkirakan untuk me-restart utama 1,3 juta barel per baris bensin hari Rabu setelah ditutup selama lebih dari seminggu untuk memperbaiki kebocoran terbesar dalam hampir dua dekade.

Berita mendorong pedagang untuk menjual bensin dan membeli kembali minyak mentah karena kekhawatiran kekurangan bahan bakar berkurang.

Data terbaru dari American Petroleum Institute (API) untuk persediaan mingguan yang dirilis setelah penutupan pasar dinihari tadi, mencatat hasil penarikan yang sangat besar 7.5 juta barel pada minggu terakhir setelah 1.4 juta barel peningkatan minggu sebelumnya. Pasar memperkirakan peningkatan mingguan sekitar 2.0 jutra barel.

Juga ada penarikan signifikan dalam persediaan bensin dari 2.5 juta barel, penarikan minggu ketiga berturut-turut di atas tingkat 2.0 juta. Ada peningkatan lain dalam persediaan distilasi, kali ini dari 1.4 juta barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik setelah laporan penurunan persediaan minyak mentah oleh API. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 44,50 ? $ 45,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 43,50 ? $ 43,00.

sumber : vibiznews

IT RFB BDG