Harga Minyak Akhir Bulan Mundur

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Akhir Bulan Mundur

PT RIFAN FINANCINDO – Harga minyak mentah terjatuh di akhir perdagangan hari Kamis di AS, tertekan dengan pulihnya kembali produksi Nigeria dan Kanada dan karena para pedagang membukukan keuntungan menjelang libur panjang akhir pekan di AS.

Pasokan Nigeria bangkit kembali akan memberikan tekanan pada harga, Goldman Sachs mengatakan, menambahkan bahwa pemadaman yang disebabkan karena kebakaran hutan Kanada hampir akan berakhir pada bulan September.

Produksi minyak OPEC telah naik pada bulan Juni ke level paling besar dalam sejarah, sebuah survei Reuters menunjukkan, sebagai produksi Nigeria sebagian pulih dari serangan militan dan Iran dan anggota negara Teluk meningkatkan pasokan.

Produksi minyak di Nigeria telah melonjak menjadi sekitar 1,9 juta barel per hari (bph) dari 1,6 juta, karena perbaikan dan kurangnya serangan besar baru pada jaringan pipa di wilayah Delta, demikin pernyataan perusahaan minyak negara, Senin.

Pasar juga ada di tengah-tengah putaran profit taking menjelang libur panjang akhir pekan di Amerika Serikat, dan likuiditas perdagangan cenderung untuk mulai merosot sejak Kamis sore, kata Dominick Chirichella, partner senior di Institut Manajemen Energi.

Harga minyak mentah berjangka Amerika Serikat berakhir turun 3,1 persen lebih rendah, atau $ 1,55, pada $ 48,33 per barel. Hasil ini membuat minyak mentah AS turun sekitar 1 persen selama bulan Juni, sebagian besar terjadi akibat keputusan Brexit yang membuat harga minyak anjlok.

Sedangkan harga minyak mentah Brent turun 89 sen per barel, atau 1,8 persen, pada $ 49,72, setelah melonjak di dua sesi sebelumnya.

Kontrak aktif Brent bagi pengiriman September diperdagangkan turun $ 1,19 pada $ 50,13 per barel. Patokan global meningkat dalam dua sesi sebelumnya, mengatasi kerugian setelah kejutan Inggris keluar dari Uni Eropa mengguncang pasar di seluruh dunia.

Minyak mentah AS dan Brent telah meningkat lebih dari 85 persen sejak mencapai posisi terendah 12-tahun awal tahun ini, didukung oleh ekspektasi bahwa kelebihan yang telah membebani harga sejak 2014 akan mulai untuk meringankan mengikuti gangguan di Nigeria dan Kanada.

Di Norwegia, perusahaan minyak dan serikat buruh memulai pembicaraan upah dua hari dalam upaya untuk mencegah pemogokan yang awalnya akan memangkas produksi minyak dan gas negara itu sebesar 6 persen, demikian pernyataan asosiasi minyak dan gas Norwegia.

Ekonom dan analis mengatakan pasar minyak global akan luas seimbang sebagai risiko di negara-negara seperti Venezuela bisa mengganggu pasokan lebih lanjut.

Harga menemukan beberapa dukungan setelah perusahaan intelijen pasar Genscape melaporkan penurunan persediaan sekitar 500.000 barel pada pengiriman di titik Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) dalam seminggu hingga 28 Juni, demikian pedagang yang melihat data tersebut.

Penurunan stabil dalam produksi AS adalah menambah keseimbangan tersebut. Persediaan minyak mentah AS jatuh untuk minggu keenam berturut-turut, Administrasi Informasi Energi AS melaporkan pada hari Rabu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak turun dengan sentimen pemulihan pasokan minyak mentah dan potensi penguatan dolar AS. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 47,80- $ 47,30, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 48,80 ? $ 49,30. PT RIFAN FINANCINDO

IT RFB BDG