PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Turun

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Turun

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah turun lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan Rabu dinihari tertekan penguatan dolar AS dan kekuatiran kelebihan pasokan minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 63 sen, atau 1,34 persen, pada $ 46,35 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent anjlok 90 sen, atau 1,83 persen, ke $ 48,36 per barel.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, mencapai puncak sesi setelah Indeks Ekspektasi Konsumen AS naik ke tertinggi Oktober.

baca juga : Indeks Nikkei 31 Agustus Dibuka Positif Terdukung Pelemahan Yen

Dolar Amerika Serikat telah rally sejak Jumat, setelah Ketua Federal Reserve Janet Yellen meningkatkan harapan untuk kenaikan suku bunga AS dalam pidato kebijakan.

Sebuah penguatan greenback cenderung membuat komoditas minyak dalam denominasi dolar menjadi mahal bagi pemegang mata uang lainnya.

Peringatan dari sistem badai tropis berkembang di sekitar pusat minyak dan gas di Teluk Meksiko Amerika Serikat memberikan penurunan harga minyak mentah, dengan perusahaan energi mengumumkan beberapa suspensi produksi di sana.

Operator minyak dan gas di Teluk Meksiko Amerika Serikat telah menutup produksi sebesar 168.334 barel per hari (bph) minyak dan 190 juta kaki kubik per hari gas alam sebagai pencegahan terhadap badai tropis, Biro Keselamatan dan Penegakan lingkungan, Senin.

Analis mengatakan mereka memperkirakan persediaan minyak mentah Amerika Serikat meroket 1,3 juta barel pekan lalu, peningkatan mingguan kedua berturut-turut, sebagai periode puncak musim panas untuk mengemudi di Amerika Serikat dan konsumsi bensin turun.

Seorang pejabat pemerintah Iran mengatakan pada sebuah konferensi industri minyak di Norwegia bahwa produksi Teheran diperkirakan akan mencapai 4 juta barel per hari pada akhir tahun. Iran memproduksi banyak sebelum sanksi Barat membawa ekspor minyaknya merosot.

Minyak rally sekitar 20 persen awal bulan ini, setelah Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengatakan itu bekerja dengan anggota non-OPEC untuk mencapai pembekuan produksi. Irak mengatakan pada hari Selasa berkomitmen untuk pembekuan produksi ketika OPEC bertemu secara informal untuk melakukan pembicaraan dengan produsen lain di Aljazair bulan depan.

Hal itu kontras dengan pernyataan terbaru dari menteri minyak Irak, yang pada Sabtu mengatakan Irak ? yang meningkatkan ekspor minyak mentah bulan ini dari pelabuhan selatan ? akan terus meningkatkan produksi.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih kepada Reuters menyatakan pekan lalu bahwa dia tidak percaya intervensi di pasar minyak diperlukan karena ?pasar bergerak ke arah yang benar?.

Sebuah kelompok militan Nigeria mengatakan mereka telah mengakhiri serangan terhadap industri minyak dan gas nasional yang telah mengurangi produksi anggota OPEC dengan 700.000 barel per hari menjadi 1,56 juta barel per hari.

Namun prospek pemulihan produksi minyak dari Libya terjadi dalam waktu dekat setelah kepala negara National Oil Corp mengatakan penundaan anggaran dari pemerintah baru merusak produksi minyak.

Data terbaru dari American Petroleum Institute (API) untuk persediaan mingguan mencatat peningkatan dari 0.94 juta barel, yang sejalan dengan harapan, dan lebih rendah dari peningkatan 4.46 juta barel yang? terlihat pekan lalu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi lemah jika dollar Amerika Serikat lanjutkan pelemahan dan kekuatiran kekenyangan pasokan serta pesimisme pertemuan produsen minyak di Aljazair. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Support $ 45,80 ? $ 45,30, dan jika harga meroket akan menembus kisaran Resistance $ 46,80 ? $ 47,30.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG