Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Pelemahan Dollar AS

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah naik pada perdagangan Rabu siang di sesi Asia, terbantu pelemahan dollar AS.

Indeks dolar terakhir turun 0,91 persen terhadap sekeranjang mata uang di 94,90 pada perdagangan semalam. Dolar AS melemah di tengah prospek lebih rendah untuk Federal Reserve untuk menaikkan suku bunga pada pertemuan September.

Pelemahan dollar AS juga terjadi setelah pertumbuhan sektor jasa AS Agustus merosot. Indeks Non Manufaktur Institute of Supply Management (ISM) menurun tajam ke 51,4 untuk bulan Agustus dari 55,5 bulan sebelumnya. Hasil ini merupakan angka terendah sejak Februari 2010 dan akan merusak kepercayaan terhadap prospek ekonomi secara keseluruhan.

Siang ini terpantau indeks dollar AS masih di zona negatif.

Harga minyak mentah berjangka AS naik 15 sen atau 0,33 persen pada $ 44,98 per barel.

Sedangkan harga minyak mentah berjangka Brent naik 16 sen atau 0,34 persen pada 47,42 per barel.

Sebelumnya pada perdagangan pagi, harga minyak mentah merosot karena pelaku pasar tetap skeptis bahwa produsen akan mencapai kesepakatan untuk membekukan keluaran untuk mengendalikan banjir pasokan global.

Harga minyak mencapai satu minggu tinggi pada hari Senin setelah Rusia dan Arab Saudi sepakat untuk bekerja sama dalam menstabilkan pasar minyak.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen non-OPEC seperti Rusia akan mengadakan pembicaraan informal Aljazair pada tanggal 26-28 September, tetapi banyak di pasar skeptis kesepakatan akan terjadi.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir mengatakan pada hari Selasa itu akan bersama untuk pembekuan produksi minyak jika produsen lain setuju satu tetapi memperingatkan tingkat bahwa Iran, yang bertujuan untuk meningkatkan produksi pra-sanksi, bisa menggagalkan setiap upaya untuk membatasi keluaran .

Iran, bagaimanapun, mengisyaratkan pada Selasa dipersiapkan untuk bekerja dengan Arab Saudi dan Rusia untuk menopang harga minyak karena mulai tawar-menawar dengan OPEC tentang kemungkinan pembebasan dari batas output.

Pada permintaan, kata para pedagang data Genscape menunjukkan hasil penarikan dari sekitar 700.000 barel pekan lalu di Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman minyak mentah berjangka AS.

Persediaan minyak mentah komersial AS kemungkinan turun 100.000 barel pekan lalu setelah naik selama dua minggu berturut-turut, sebuah jajak pendapat Reuters awal menunjukkan, Selasa.

Persediaan bensin kemungkinan turun 500.000 barel, sedangkan persediaan distillate diperkirakan telah meningkat sebesar 1 juta barel, jajak pendapat menunjukkan.

American Petroleum Institute akan merilis data minyak mingguan pada hari Rabu, tertunda sehari dari biasanya karena libur Hari Buruh pada Senin.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan melemahnya dollar AS setelah data sektor jasa AS merosot dan memudarnya harapan kenaikan suku bunga AS. Juga akan dicermati data persediaan minyak mentah AS oleh API. Harga diperkirakan akan menembus kisaran Resistance $ 45,50 ? $ 46,00, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 44,50 ? $ 44,00.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG