RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga Minyak Mentah Turun Tertekan

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga Minyak Mentah Turun Tertekan

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan Rabu dinihari (28/02) tertekan penguatan dolar AS yang mendorong investor untuk mengambil keuntungan dari rally dua minggu menjelang data mingguan yang menurut perkiraan analis akan menunjukkan peningkatan persediaan minyak mentah A.S.

Dolar naik setelah Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan bank sentral akan tetap dengan kenaikan suku bunga secara bertahap. Dolar yang kuat membuat minyak lebih mahal bagi pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir turun 90 sen atau 1,4 persen menjadi $ 63,01.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 91 sen atau 1,4 persen menjadi US $ 66,59 per barel pada pukul 2:26 pagi. ET.

Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan data untuk menunjukkan persediaan minyak mentah A.S. naik 2,7 juta barel pekan lalu. Administrasi Informasi Energi Amerika Serikat (EIA) mengeluarkan data resmi Rabu pagi.

Persediaan telah turun lebih dari 100 juta barel, atau seperempatnya, dalam 12 bulan terakhir, mendekati level terendah dalam tiga tahun. Secara musiman, pasokan cenderung naik dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Namun, produksi AS yang melonjak semakin meningkat di pasar minyak global pada saat produsen utama lainnya – termasuk Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan Rusia yang didominasi Timur Tengah – telah menahan produksi untuk menopang harga.

Amerika Serikat akan menyalip Rusia sebagai produsen minyak terbesar dunia pada 2019, Direktur Eksekutif Energi Internasional (IEA) Fatih Birol mengatakan pada hari Selasa.

Produksi A.S. adalah 10,27 juta barel per hari (bpd), menurut data mingguan pemerintah yang dirilis Kamis lalu, lebih tinggi dari angka terbaru untuk Arab Saudi, eksportir terbesar di dunia, dan tepat di bawah Rusia.

Selain statistik mingguannya, Administrasi Informasi Energi A.S. akan menerbitkan laporan bulanan mengenai penawaran minyak mentah, yang analis harapkan dapat memasukkan revisi kenaikan yang substansial terhadap produksi minyak A.S..

Pagi ini telah dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh The American Petroleum Institute (API) yang melaporkan kenaikan 933,000 barel.

Kenaikan persediaan minyak mentah mingguan AS ini menekan pasar minyak sesi Asia pagi ini. Terpantau harga turun 0,41 persen pada $ 62,75.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan laporan peningkatan pasokan mingguan minyak mentah AS. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 62,25-$ 61,75, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 63,25-$ 63,75.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG