RIFANFINANCINDO – Harga Minyak Naik Karena Stok

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO – Harga Minyak Naik Karena Stok

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Harga minyak naik hampir 2 persen pada hari Selasa (Rabu pagi WIB) karena perhatian terpusat pada faktor geopolitik yang memperketat pasokan dan mengarah pada penurunan ekspor dari Venezuela serta menurunnya persediaan Amerika Serikat (AS).

Meskipun ada kekhawatiran tentang permintaan yang lebih lemah karena perlambatan ekonomi, harga minyak telah naik lebih dari 25 persen tahun ini, didukung oleh pembatasan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan sekutunya, dan kerugian akibat sanksi AS terhadap Iran dan Venezuela.

Dilansir dari Reuters, Rabu (27/3/2019), pelabuhan ekspor minyak utama Jose Jose dan empat fasilitas pengolahan minyak mentahnya tidak dapat melanjutkan operasi menyusul pemadaman listrik besar-besaran pada hari Senin. Pemadaman ini merupakan kali kedua dalam sebulan, menurut pekerja industri dan pemimpin serikat pekerja yang dekat dengan fasilitas.

“Tidak ada listrik, semuanya lumpuh,” kata pemimpin serikat pekerja minyak Jose Bodas kepada Reuters.

Pemadaman awal bulan ini, karena kurangnya investasi selama bertahun-tahun dan kurangnya perawatan, juga mengganggu ekspor minyak di Jose, sumber kehidupan ekonomi negara OPEC, mengikis total volume ekspor dan menyebabkan penundaan pemuatan dan pemakaian minyak.

“Kami melihat semakin banyak perhatian diberikan pada apa yang sedang terjadi di Venezuela dan dampak sanksi,” kata Gene McGillian, Direktur Riset Pasar di Tradition Energy. “Pembeli mendorong harga minyak lebih tinggi karena ekspektasi bahwa pengetatan keringanan sanksi AS terhadap Iran akan menciptakan gambaran fundamental yang lebih ketat.”

Harga minyak Brent naik USD 76 sen menjadi USD 67,97 per barel, tidak jauh di bawah level tertinggi tahun ini di kisaran USD 68,69, yang dicapai pada 21 Maret.

Sementara harga minyak mentah AS USD 1,12 atau 1,9 persen menjadi USD 59,94 per barel, di depan data inventaris pemerintah.   Harga minyak mentah berjangka sedikit berubah dalam perdagangan pasca-penyelesaian setelah American Petroleum Institute, sebuah organisasi perdagangan, mengatakan persediaan minyak mentah AS naik 1,9 juta barel dalam minggu terakhir. Pasar sedang menunggu untuk melihat apakah angka resmi yang dijadwalkan pada hari Rabu mengkonfirmasi data API atau sesuai dengan perkiraan yang memperkirakan penurunan 1,2 juta barel.

Kekhawatiran tentang permintaan telah membatasi reli minyak karena data manufaktur dari Asia, Eropa dan Amerika Serikat menunjukkan perlambatan ekonomi, meskipun taruhan bullish oleh beberapa investor meningkat.

Kekhawatiran investor terhadap ekonomi global telah meningkat pada hari Jumat setelah data pabrik Jerman dan AS yang mengecewakan menyebabkan inversi kurva yield Treasury AS, yang beberapa orang lihat sebagai indikator utama resesi.

“Risiko resesi telah meningkat ke level tertinggi sejak 2008,” kata Ole Hansen, kepala strategi komoditas di Saxo Bank.

Harga Minyak Bervariasi, Kekhawatiran Perlambatan Ekonomi Jadi Penekan

Harga minyak bervariasi pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi waktu Jakarta). Penggerak harga minyak adalah kekhawatiran perlambatan pertumbuhan ekonomi global yang diimbangi dengan prospek pasokan minyak mentah yang berkurang.

Mengutip Reuters, Selasa (26/3/2019), harga minyak mentah Brent di pasar berjangka ditutup pada USD 67,21 per barel, naik 18 sen. Sedangkan harga minyak mentah AS menjadi USD 58,82 per barel, turun 22 sen.

“Salah satu pendorong pelemahan yang kita lihat sebelumnya terkait dengan membangkitkan kembali kekhawatiran seputar pertumbuhan permintaan,” kata Gene McGillian, vice president of market research di Tradition Energy, Stamford, Connecticut, AS.

Ia melanjutkan, pelaku pasar saat ini tengah menunggu data-data persediaan minyak mentah. the American Petroleum Institute akan melaporkan pada Selasa dan dilanjutkan dengan laporan dari U.S. Energy Information Administration.

Data terbaru diperkirakan persediaan minyak mentah AS turun untuk minggu ketiga berturut-turut, setelah turun hampir 10 juta barel pada minggu sebelumnya.

“Kami mengharapkan keseimbangan minyak mentah AS. Beberapa pengetatan karena ekspor minyak mentah tetap meningkat tajam dan impor kemungkinan dikurangi,” kata Jim Ritterbusch, presiden Ritterbusch and Associates.

“Tapi kami melihat penurunan tingkat pertumbuhan permintaan minyak global bakal menjadi pengaruh dominan yang akan membentuk harga minyak selama beberapa minggu ke depan,” tambah Ritterbusch.

sumber : bisnis.liputan6.com

IT RFB BDG