PT RIFAN FINANCINDO – BANDUNG – Harga Emas Stabil

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – BANDUNG – Harga Emas Stabil

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga emas stabil pada akhir perdagangan Jumat dinihari (17/11) karena investor masih mencermati prospek kenaikan suku bunga A.S. dan rencana reformasi pajak AS.

Harga emas spot LLG berakhir datar, turun tipis  0,02 persen pada $ 1,277.77 per ons, setelah menyentuh level tertinggi 3,5 minggu di $ 1,289.09 pada hari Rabu.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Desember juga menyentuh di $ 1,278.

Emas sangat tergantung pada suku bunga dan imbal hasil atas aset lainnya karena kenaikan suku bunga menaikkan biaya kesempatan untuk menahan emas yang tidak menghasilkan.

Emas telah diperdagangkan dalam kisaran ketat yang mencakup sekitar $ 24 di bulan November.

Analis mengatakan bahwa emas terjebak dalam kisaran, dengan prospek kenaikan tingkat suku bunga A.S. memberikan tekanan sementara ketidakpastian mengenai arah kebijakan fiskal A.S. menawarkan dukungan.

Pedagang melihat peluang 96,7 persen dari tingkat kenaikan suku bunga Federal Reserve AS pada pertemuan 13 Desember, CME Group’s FedWatch menunjukkan. Ini akan menjadi kenaikan suku bunga ketiga the Fed tahun ini.

Pada saat yang sama, Senat A.S. dan DPR mempertimbangkan pemotongan pajak yang diajukan oleh pemerintahan Presiden Donald Trump.

Dalam berita ekonomi, harga konsumen A.S. yang mendasari meningkat pada bulan Oktober, memperkuat pandangan bahwa tren disinflasi baru-baru ini yang mengkhawatirkan Fed mungkin telah berakhir.

Pembuat kebijakan Veteran Fed Eric Rosengren mengatakan pada hari Rabu bahwa penurunan tingkat pengangguran dan pertumbuhan yang berkelanjutan berarti ekonomi telah melaju melampaui tingkat yang berkelanjutan, sehingga Fed harus terus menaikkan suku bunga.

Pembuat kebijakan Fed lainnya, Charles Evans, mengatakan bahwa dia akan pergi dengan pikiran terbuka ke pertemuan bulan depan.

Dalam permintaan fisik, sebuah catatan oleh BMI Research mengatakan pertumbuhan produksi emas Tiongkok diperkirakan akan melambat selama bertahun-tahun hingga 2026 karena cadangan yang menipis dan kenaikan biaya produksi.

Di logam mulia lainnya, paladium naik 0,33 persen menjadi $ 987,20 per ons setelah menyentuh level terendah dua minggu pada hari Rabu.

Perak naik 0,45 persen menjadi $ 17,067 dan platinum menguat pada $ 931,10.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas selanjutnya berpotensi naik jika pelemahan dolar AS berlanjut. Namun penguatan bursa AS jika menguatkan bursa global, akan menekan emas. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,280-$ 1,282, dan jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 1,276-$ 1,274.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG