PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Naik

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Naik

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS ditutup naik pada akhir perdagangan Selasa dinihari (28/02) dengan penantian investor untuk pidato kunci Presiden AS Donald Trump, dimana diharapkan disampaikan kebijakan pemotongan pajak dan deregulasi yang lebih rinci.

Trump akan berbicara di sesi Kongres bersama pada hari Selasa, dan investor akan mencari petunjuk tentang rencana pemerintah untuk reformasi pajak dan deregulasi.

Indeks Dow Jones Industrial Average menguat sekitar 15 poin, mencapai rekor baru sepanjang masa intraday tertinggi, dengan saham Boeing dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling besar dalam keuntungan. Indeks juga ditutup pada rekor tinggi untuk sesi ke-12, terpanjang sejak tahun 1987.

Indeks S & P 500 juga mencapai semua waktu intraday dan penutupan tertinggi, naik 0,1 persen, dengan energi naik 0,8 persen untuk mengimbangi kerugian di telekomunikasi.

Indeks komposit Nasdaq naik 0,28 persen.

Indeks saham utama mencatat rekor tertinggi baru pekan lalu tetapi tidak memasukkan keuntungan sekuat minggu sebelumnya.

Trump mengatakan Senin pada pertemuan dengan gubernur akan “membuat pemerintah ramping dan akuntabel.” Pada sekitar waktu yang sama, Kantor Manajemen dan Anggaran resmi mengatakan kepada wartawan bahwa anggaran pertama Trump akan meminta kenaikan $ 54 miliar dalam pengeluaran pertahanan dan dipotong sama dengan program lain yang dianggap program prioritas yang lebih rendah.

Saham Northrop Grumman, Raytheon dan Lockheed Martin semua naik lebih tinggi di berita.

Dalam berita ekonomi, pesanan barang tahan lama naik 1,8 persen pada Januari, sedikit di atas kenaikan 1,7 persen yang diharapkan. Penjualan rumah yang tertunda, sementara itu, turun 2,8 persen pada Januari ke level terendah dalam setahun.

Juga, Presiden Federal Reserve Dallas Robert Kaplan, anggota voting di komite kebijakan bank sentral, menegaskan pandangannya bahwa kenaikan suku bunga harus datang lebih cepat.

The Fed dijadwalkan mengadakan pertemuan kebijakan moneter berikutnya tanggal 14 Maret dengan kemungkinan kenaikan suku bunga yang cukup tinggi untuk menjaga investor tertarik. Eekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga Maret sekitar 50 persen, menurut Fed dana berjangka.

Hasil AS Treasury naik setelah mencapai lima pekan pada hari Jumat, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun dekat 2,37 persen dan imbal hasil obligasi dua tahun menghasilkan 1,2 persen.

Dolar AS menghapus kerugian sebelumnya untuk perdagangan 0,1 persen lebih tinggi terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,059 dan yen sekitar 112,72.

Dalam berita perusahaan, Goldman Sachs menurunkan Tesla untuk “menjual” dari “netral,” penundaan dalam produksi skala besar saham Model 3. Tesla turun 4,19 persen dalam perdagangan sore.

Wall Street juga mendengarkan wawancara “Squawk Box” CNBC dengan Warren Buffett, investor legendaris dan CEO Berkshire Hathaway. Di dalamnya, Buffett mengatakan pasar saham tidak dalam wilayah gelembung, menambahkan bahwa harga “di sisi murah” mengingat suku bunga rendah.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 15,68 poin, atau 0,08 poin, menjadi ditutup pada 20,837.44, dengan kenaikan tertinggi saham Caterpillar dan saham Verizon yang tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 2,39 poin, atau 0,1 persen, menjadi berakhir pada 2,369.73, dengan sektor energi memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan telekomunikasi tertinggal.

Indeks komposit Nasdaq naik 16,59 poin, atau 0,28 persen, menjadi ditutup pada 5,886.90.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate Q4 AS yang diindikasikan menurun. Juga setelah pasar AS akan dicermati pidato Presiden Donald Trump.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan bergerak lemah jika pertumbuhan ekonomi Q4 terealisir menurun. Juga akan mencermati kebijakan Presiden AS Donald Trump dan harga minyak mentah, serta laporan laba perusahaan.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG