PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Mixed

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Mixed

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa saham A.S. memulai paruh kedua tahun ini dengan mixed pada akhir perdagangan Selasa dinihari (04/07) terdukung penguatan saham perbankan.

Indeks Dow Jones membukukan rekor tertinggi sebelum ditutup sekitar 130 poin lebih tinggi, dengan Goldman Sachs memberikan kontribusi keuntungan paling banyak.

Indeks S & P 500 naik 0,23 persen, dengan sektor keuangan dan energi memimpin.

Indeks Nasdaq tertinggal, diperdagangkan 0,5 persen lebih rendah.

Saham Morgan Stanley, JPMorgan Chase, Wells Fargo dan Citgroup semuanya naik pada awal perdagangan. Saham bank besar datang dari minggu yang kuat, dengan dana yang diperdagangkan di SPDR S & P Bank (KBE) melonjak 3,82 persen setelah hasil positif dari uji stres tahunan Federal Reserve.

Saham energi juga mendapat dukungan, dengan Energy Select Sector SPDR ETF (XLE) menguat 1,9 persen.

Saham membukukan kinerja babak pertama yang kuat, sebagian besar dipimpin oleh sektor teknologi. Namun, teknologi mengakhiri semester pertama dengan catatan lemah, dengan Technolgy Select Sector Fund (XLK) meluncur 2,81 persen pekan lalu.

Tapi Dave Haviland, managing partner di Beaumont Capital Management, mengatakan terlalu dini untuk khawatir dengan pasar saham. “Jika Anda memiliki pasar yang memberi harga tertinggi setiap bulan, Anda akan mengambil apa yang pasar berikan kepada Anda, sampai keseluruhan tren berubah negatif,” katanya.

Senin juga menandai dimulainya minggu perdagangan yang diperpendek. Bursa Efek New York ditutup pada pukul 1 siang. Senin dan akan ditutup Selasa karena liburan Fourth of July.

Tanggal 3 Juli secara historis merupakan hari yang kuat untuk saham, menurut data dari Investment Group. Sejak 1928, S & P 500 memiliki rata-rata perubahan satu hari positif 0,5 persen, dengan tingkat pengembalian positif hampir 73 persen dari waktu.

Wall Street juga mencerna data penting, termasuk indeks PMI Manufaktur IHS Markit AS pada Juni, yang turun ke 52,0 dari 52,7 di bulan Mei.

Data lain yang dikeluarkan untuk dirilis Senin termasuk indeks manufaktur ISM untuk bulan Juni, yang meningkat menjadi 57,8 dari 54,9 di bulan Mei. Angka penjualan mobil bulanan juga akan diluncurkan sepanjang hari.

Pekan ini, Federal Reserve akan merilis notulen dari pertemuan bulan Juni dan Biro Statistik Tenaga Kerja dijadwalkan untuk merilis laporan pekerjaan bulanannya pada hari Jumat.

Indeks Dow Jones naik 129,64 poin atau 0,61 persen menjadi ditutup pada 21,479.27, dengan kenaikan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Microsoft tertinggal.

Indeks S & P 500 naik 5,61 poin atau 0,23 persen menjadi berakhir pada 2.429,02, dengan energi memimpin tujuh sektor yang lebih tinggi dan sektor teknologi informasi berkinerja buruk.

Indeks Nasdaq turun 30,36 poin atau 0,49 persen menjadi ditutup pada 6.110,06.

Bursa Wall Street akan diperdagangkan lagi pada Rabu (05/07). Pasar akan mencerna data risalah pertemuan The Fed.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif dengan risalah pertemuan The Fed yang mendukung penguatan ekonomi AS. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan perkembangan kebijakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG