PT RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Akhir Pekan Mixed

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA BANDUNG | Bursa saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (28/01) setelah GDP awal kuartal keempat AS menurun dari perkiraan, namun berhasil membukukan keuntungan mingguan sekitar 1 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average tergelincir 10 poin tapi bertahan di atas 20.000, dengan saham Chevron dan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian. Saham Chevron turun setelah perusahaan melaporkan hasil kuartalan yang mengecewakan.

Energy Select Sector SPDR Fund ETF (XLE) turun 1 persen. Juga membebani saham energi jatuhnya harga minyak mentah, dengan WTI turun 1,13 persen menjadi menetap di $ 53,17 per barel.

Indeks S & P 500 tergelincir 0,1 persen, dengan saham real estate dan energi turun tertinggi.

Sementara indeks komposit Nasdaq ditutup 0,1 persen lebih tinggi.

Pertumbuhan ekonomi di AS melambat lebih dari yang diharapkan pada kuartal keempat dengan terjunnya dalam pengiriman kedelai membebani ekspor, tetapi belanja konsumen stabil dan meningkatnya investasi bisnis menyarankan perekonomian akan terus berkembang.

Produk domestik bruto meningkat pada tingkat tahunan 1,9 persen, Departemen Perdagangan mengatakan pada hari Jumat, sebagi estimasi pertama dari GDP kuartal keempat. Itu adalah perlambatan tajam dari 3,5 persen laju pertumbuhan pada kuartal ketiga.

Data ekonomi lainnya dilaporkan Jumat termasuk pesanan barang tahan lama, yang jatuh 0,4 persen pada Desember, dan sentimen konsumen untuk bulan Januari, yang naik 98,5, di atas perkiraan 98,1.

Pasar saham telah rally tajam sejak kemenangan pemilu Presiden Donald Trump pada 8 November, sebagai prospek belanja fiskal yang lebih tinggi, pemotongan pajak perusahaan dan deregulasi tumbuh.

Trump, yang dilantik pekan lalu, telah menandatangani serangkaian perintah eksekutif mengenai hal-hal mulai dari imigrasi hingga belanja infrastruktur. Presiden bertemu dengan Perdana Menteri Inggris Theresa May. Dalam konferensi pers setelah pertemuan, May mengatakan sanksi Ukraina terkait di Rusia harus tetap, sementara Trump mengatakan terlalu dini untuk mengatakan.

Dolar AS diperdagangkan sekitar 0,2 persen lebih tinggi terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro memegang dekat $ 1,069 dan yen sekitar 115,1. Namun, greenback, salah satu pemenang terbesar sejak pemilu, telah mereda lebih dari 1,5 persen bulan ini, karena investor mencari kejelasan lebih lanjut tentang kebijakan pemerintahan baru.

Dalam berita perusahaan, laporan laba berlanjut, dengan Colgate-Palmolive, American Airlines Group, Abbvie dan General Dynamics semua melaporkan sebelum pembukaan. Teknologi raksasa Alphabet, Microsoft dan Intel semua dilaporkan setelah penutupan Kamis.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 7,13 poin, atau 0,04 persen, menjadi ditutup pada 20,093.78, dengan penurunan tertinggi saham Chevron dan saham Microsoft yang naik terbesar. Untuk pekan ini indeks meningkat 1,34 persen.

Indeks S & P 500 tergelincir 1,99 poin, atau 0,09 persen, ke 2,294.69, dengan sektor real estat memimpin delapan sektor yang lebih rendah dan sektor perawatan kesehatan yang unggul. Untuk minggu ini indeks naik 1,03 persen.

Indeks Nasdaq naik 5,61 poin, atau 0,1 persen, ke 5,660.78. Untuk minggu ini indeks menguat 1,90 persen.

Malam nanti akan dirilis data Personal Income, Personal Spending dan Pending Home Sales Desember, yang diindikasikan semuanya meningkat. Jika terealisir akan menguatkan bursa Wall Street.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif berpotensi bergerak naik jika data ekonomi Personal Income, Personal Spending dan Pending Home Sales terealisir meningkat. Juga akan mencermati harga minyak mentah dan bursa global.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG