PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Akhir Pekan

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Akhir Pekan Bukukan Rekor Lagi

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa Wall Street berakhir naik pada akhir pekan, Sabtu dinihari (18/02), membukukan rekor penutupan baru, terdukung optimisme kebijakan ekonomi Presiden AS Donald trump, sementara investor terus mengawasi pemilihan presiden Prancis.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup tepat di atas titik impas, dengan saham UnitedHealth berkontribusi paling besar dalam kerugian dan saham Boeing yang paling untung.

Indeks S & P 500 ditutup 0,1 persen lebih tinggi, dengan sektor telekomunikasi unggul. Sektor telekomunikasi, yang telah menjadi salah satu pemain terburuk untuk sebagian besar sesi Jumat, menghapus kerugian dalam perdagangan sore. Reuters melaporkan bahwa Jepang SoftBank Group adalah siap untuk menyerahkan kontrol dari Sprint untuk T-Mobile untuk meraih penggabungan dua operator nirkabel AS.

Indeks komposit Nasdaq mengungguli, mendapatkan 0,4 persen karena sektor teknologi membukukan kemenangan beruntun 13-hari.

Ketiga Indeks utama mencatatkan kenaikan mingguan lebih dari 1 persen.

Saham diperdagangkan sebagian besar lebih rendah sepanjang sesi Jumat, karena investor mencerna keuntungan pasar baru-baru ini.

Tiga indeks utama telah membukukan rekor tertinggi penutupan lima sesi berturut-turut sebelum penutupan mixed Kamis. Yang mengangkat saham adalah prospek kebijakan Presiden Donald Trump yang menyajikan rencana “fenomenal” pajak segera, serta data ekonomi yang solid.

Data yang dirilis Kamis menunjukkan membaiknya kondisi ekonomi di AS, dengan indeks manufaktur Philadelphia Federal Reserve mencapai level tertinggi sejak tahun 1984, sementara klaim pengangguran mingguan tetap sekitar level terendah dalam beberapa dekade.

Satu-satunya data ekonomi utama yang dirilis Jumat adalah leading indikator, yang naik 0,6 persen pada Januari.

“Ketika Anda melihat fundamental yang mendasari, mereka cukup baik. Pertanyaan besar di cakrawala adalah Marine Le Pen,” kata Tower Bridge ini Ogg. “Jika dia menang, kita akan memiliki resesi.”

Menurut jajak pendapat terbaru, Marine Le Pen, kandidat sayap kanan Perancis, anti Uni Eropa, adalah favorit untuk memenangkan putaran pertama pemungutan suara, yang dijadwalkan April.

Sosialis Benoit Hamon dan calon keras-kiri Jean-Luc Melenchon mengadakan pembicaraan Jumat tentang pasukan mungkin bergabung untuk mengalahkan Le Pen. Imbal hasil obligasi Perancis berdetak lebih tinggi pada berita, mendorong spread antara obligasi 10 tahun Perancis dan Jerman di atas 70 basis poin.

Treasury AS naik, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun jatuh ke 2,42 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun menurun menjadi 1,19 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 4,28 poin, atau 0,02 persen, menjadi ditutup pada 20,624.05, dengan kenaikan tertinggi saham Verizon dan saham UnitedHealth yang turun tertinggi. Untuk minggu ini indeks Dow Jones melonjak 1,75 persen.

Indeks S & P 500 naik 3,94 poin, atau 0,17 persen, menjadi berakhir pada 2,351.16, dengan telekomunikasi memimpin delapan sektor yang lebih tinggi dan sektor energi yang tertinggal. Untuk minggu ini indeks S 7 P 500 melonjak 1,5 persen.

Indeks komposit Nasdaq naik 23,68 poin, atau 0,41 persen, menjadi ditutup pada 5,838.58. Untuk minggu ini indeks Nasdag melompat 1,82 persen.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan mencermati kebijakan Presiden AS Donald Trump dan harga minyak mentah.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG