PT RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Positif

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFANFINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Positif

PT RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Bursa Saham AS ditutup lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari (16/03) terdorong kenaikan harga minyak, setelah kebijakan Federal Reserve kurang agresif dari yang diharapkan.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik sekitar 110 poin setelah rilis pernyataan. Saham UnitedHealth berkontribusi yang paling besar untuk keuntungan, diikuti oleh Johnson & Johnson dan Caterpillar.

Indeks Nasdaq 100 mencapai intraday tertinggi baru dan ditutup pada rekor, dibantu oleh rekor tertinggi di saham Apple. Saham semikonduktor juga membalikkan kerugian awal, dengan ETF iShares PHLX semikonduktor (SOXX) berakhir hampir 0,8 persen lebih tinggi.

The Fed menaikkan kisaran target untuk tingkat dana federal untuk 0,75 persen menjadi 1 persen. Presiden Fed Minneapolis Neel Kashkari memiliki satu-satunya suara “tidak”.

Dalam sebuah pernyataan, para pembuat kebijakan mengatakan mereka memperkirakan kondisi pasar tenaga kerja untuk “memperkuat agak jauh” dan inflasi untuk “menstabilkan sekitar 2 persen” dalam waktu dekat.

Hasil Treasury jatuh setelah rilis pernyataan. imbal hasil obligasi 2-tahun turun menjadi 1,30 persen, terendah dalam seminggu. Awal sesi, imbal hasil mencapai tinggi 1,401 persen, tertinggi sejak 11 Juni 2009. Imbal hasil obligasi 10 tahun diperdagangkan sekitar 2,50 persen, juga terendah dalam kira-kira seminggu.

Indeks dolar AS memperpanjang kerugian untuk perdagangan lebih dari 1 persen lebih rendah pada tingkat yang tidak terlihat dalam lebih dari dua minggu. Euro diperdagangkan sekitar $ 1,073 dan yen dekat ¥ 113,4 terhadap greenback.

Saham keuangan adalah satu-satunya yang turun di S & P 500. Sektor energi memimpin kenaikan, ditutup naik hampir 2,1 persen sebagai minyak membalikkan penurunan beruntun tujuh hari. Minyak mentah berjangka AS ditutup naik 2,39 persen pada $ 48,86 per barel setelah data persediaan minyak mentah mingguan menunjukkan penurunan persediaan.

Dalam berita ekonomi, indeks harga konsumen naik 0,1 persen pada Februari untuk peningkatan 2,7 persen selama 12 bulan terakhir, yang terbesar keuntungan tahun-ke-tahun sejak Maret 2012, kata Reuters. Di luar pangan dan energi biaya, yang disebut CPI inti naik 2,2 persen dalam 12 bulan sampai Februari.

Penjualan ritel mencatat kenaikan 0,1 persen bulan lalu, angka terlemah sejak Agustus, menurut Reuters. Termasuk mobil, bensin, bahan bangunan dan jasa makanan, yang disebut penjualan ritel inti naik 0,1 persen setelah direvisi naik 0,8 persen melompat pada bulan Januari.

Keduanya CPI dan penjualan ritel sebagian besar sesuai harapan.

The Empire State Manufacturing Index melemah ke 16,4 untuk Maret. Indeks pesanan baru naik delapan poin menjadi 21,3, level tertinggi sejak 2009, menurut New York Fed.

Sebuah laporan terpisah menunjukkan sentimen pembangun rumah mencapai 71 di Maret, tertinggi dalam 12 tahun.

Bisnis persediaan naik 0,3 persen pada Januari.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup naik 112,73 poin, atau 0,54 persen, di 20,950.10. Saham Caterpillar naik tertinggi, sedangkan American Express adalah terbelakang terbesar.

Indeks S & P 500 ditutup naik 19,81 poin, atau 0,84 persen, pada 2,385.26. Energi adalah sektor yang naik tertinggi, sementara keuangan adalah satu-satunya sektor yang turun.

Indeks Nasdaq naik 43,23 poin, atau 0,74 persen, ke 5,900.05.

Malam nanti akan dirilis data perumahan Building Permit dan Housing Starts Februari yang diindikasikan meningkat. Juga data Jobless Claim yang diindikasikan menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street selanjutnya akan bergerak positif dengan data ekonomi positif. Bursa juga akan mencermati harga minyak mentah dan perkembangan kebijakan pemerintahan Presiden AS Donald Trump.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG