PT RIFAN FINANCINDO Harga Minyak Mentah Turun Tipis

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO Harga Minyak Mentah Turun Tipis

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah turun tipis pada akhir perdagangan Selasa dinihari (19/12), terpicu tarik menarik sentimen peningkatan produksi minyak mentah A.S. membayangi sentimen penutupan pipa Laut Utara dan pemogokan pekerja di industri energi Nigeria.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 14 sen menjadi $ 57,16 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, berada di $ 63,15 per barel, turun 8 sen dari penutupan terakhir mereka pada pukul 1:53 siang. ET (1853 GMT).

Patokan Brent telah diperdagangkan setinggi $ 63,91 pada hari sebelumnya, namun kontrak tersebut mengurangi kenaikan setelah Ineos, operator jaringan pipa North Sea Forties yang ditutup, mengatakan bahwa retakan yang telah menutupnya tidak menyebar.

Sebanyak 450.000 barel per hari (bpd) minyak mentah Brent yang disalurkan, telah ditutup sejak 11 Desember, memaksa Ineos untuk menyatakan force majeure pada semua pengiriman minyak dan gas dari minggu lalu.

Analis menyatakan masih belum ada informasi yang dapat dipercaya tentang berapa lama pekerjaan perbaikan akan berlangsung dan kapan pipeline akan kembali beroperasi.

Sebuah serikat pekerja minyak Nigeria mengatakan pada hari Senin bahwa mereka akan menangguhkan pemogokan nasional setelah mendapat permintaan pekerja melalui penyelesaian perselisihan dengan pemerintah dan perusahaan minyak. Pemogokan oleh pekerja minyak Nigeria telah memicu kekhawatiran akan ekspor dari produsen minyak mentah terbesar di Afrika.

Asosiasi Staf Minyak dan Gas Bumi Nigeria, yang anggotanya terutama bekerja di industri hulu minyak, memulai aksi industrial pada hari Senin setelah perundingan dengan badan-badan pemerintah berakhir dalam kebuntuan.

Di Amerika Serikat, perusahaan energi memotong pengeboran kilang untuk produksi baru untuk pertama kalinya dalam enam minggu, menjadi 747, dalam pekan yang berakhir pada 15 Desember, kata perusahaan jasa energi Baker Hughes pada hari Jumat.

Meski berada dalam pengeboran, aktivitasnya masih jauh di atas waktu ini tahun lalu, ketika jumlah kilang di bawah 500. Produksi aktual A.S. telah melonjak 16 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,8 juta bpd.

Produksi A.S. cepat mendekati produsen utama Arab Saudi dan Rusia, yang masing-masing memproduksi 10 juta bpd dan 11 juta bpd.

Hal ini telah menggerogoti upaya penyeimbangan pasar oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekelompok produsen non-OPEC termasuk Rusia untuk menahan produksi.

Sebagian besar karena meningkatnya hasil serpih A.S., Badan Energi Internasional mengatakan pasar minyak global akan menunjukkan surplus pasokan sekitar 200.000 bpd pada paruh pertama tahun 2018.

Administrasi Informasi Energi A.S. menunjukkan surplus yang sama untuk periode tersebut dan mengindikasikan adanya kelebihan pasokan sebesar 167.000 bpd untuk tahun 2018.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi bergerak naik dengan penutupan pipa Laut Utara yang diperkirakan masih berlangsng, juga jika pelemahan dolar AS berlanjut. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 57,70 – $ 58,20, jika bergerak turun akan berada dalam kisaran Support $ 56,70 – $ 56,20.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG