PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 2%

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 2%

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG  – Harga minyak mentah naik sekitar 2 persen pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (21/01) terdukung harapan bahwa pertemuan akhir pekan produsen minyak utama dunia akan menunjukkan kepatuhan untuk kesepakatan penurunan produksi global.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik $ 1,05, atau 2 persen, di $ 52,42 per barel.

Harga minyak mentah nerjangka patokan internasional Brent naik $ 1,34, atau 2,5 persen, pada $ 55,50 per barel pada 14:33 ET (1933 GMT).

Sebuah pertemuan akhir pekan di Wina dari anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan beberapa produsen di luar kelompok, termasuk Rusia, akan membangun mekanisme kepatuhan untuk memverifikasi produsen menjalankan kesepakatan untuk mengurangi produksi 1,8 juta barel per hari (bph ), Sekjen OPEC mengatakan kepada Reuters.

Menteri Energi Arab Saudi mengatakan bahwa 1,5 juta barel per hari sudah dibawa keluar dari pasar, menambah tanda-tanda bahwa pasar minyak adalah seimbang.

Harga minyak sempat mengurangi keuntungan setelah perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan hitungan mingguan dari kilang minyak yang beroperasi di Amerika Serikat meningkat sebesar 29-551, dibandingkan dengan 522 pada saat ini tahun lalu.

Pembengkakan pasoka minyak di AS dan meningkatnya produksi shale bisa mengancam rebalancing pasar, kata para analis.

Persediaan minyak mentah AS naik tak terduga pekan lalu karena kilang memprelambat produksi, sementara persediaan bensin melonjak di tengah melemahnya permintaan, Administrasi Informasi Energi mengatakan pada hari Kamis.

Persediaan minyak mentah melonjak 2,3 juta barel dalam pekan sampai 13 Januari, sementara peningkatan bensin yang jauh lebih besar dari yang diharapkan, terutama di Pantai Timur AS di mana persediaan membengkak ke level tertinggi pada rekor untuk tahunan.

Pasar juga mencermati Data jumlah kilang pengeboran AS sebagai peningkatan eksplorasi dan sumur lebih efisien yang meningkatkan produksi minyak.

Libya National Oil Corporation (NOC) mengatakan produksi sekarang naik ke 722.000 barel per hari, melanjutkan kenaikan setelah cuaca buruk telah menyebabkan penurunan kecil.

Harga minyak mentah secara mingguan naik tipis 0,13 persen karena adanya tarik menarik sentimen. Sentimen bullish pemotongan produksi Arab Saudi, pelemahan dollar AS dan pernyataan IEA untuk pengetatan pasokan global berhasil mengatasi sentimen bearish peningkatan produksi AS.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan harapan tercapainya target kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan non OPEC. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90 dan $ 53,40, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90 dan $ 51,40.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG