PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik 2%

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik 2

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah berakhir lebih tinggi pada akhir perdagangan Kamis dinihari (02/02) pada tanda-tanda bahwa Rusia dan produsen OPEC yang memberikan janji untuk memangkas pasokan, meskipun data persediaan mingguan AS memperlihatkan kekenyangan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka AS ditutup naik $ 1,07, atau 2 persen, di $ 53,88.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik $ 1,05, atau 1,9 persen, ke $ 56,63 per barel pada 15:00 ET (2000 GMT).

Harga minyak memperpanjang kenaikan setelah penasehat Keamanan Nasional AS Michael Flynn mengatakan Gedung Putih menempatkan Iran “pada pemberitahuan” menyusul tes rudal balistik baru-baru ini. Pedagang mengatakan kepada CNBC ini meningkatkan ketegangan dan kekhawatiran bahwa Amerika Serikat akan menarik diri dari kesepakatan nuklir Iran atau menerapkan sanksi baru, yang dapat mempengaruhi kemampuan Teheran untuk melanjutkan produksi minyak.

Rusia memangkas produksi pada bulan Januari sekitar 100.000 barel per hari (bph), menurut data dilihat oleh Reuters. Sehari sebelumnya, sebuah survei Reuters menyatakan bahwa ada kepatuhan yang tinggi oleh OPEC dalam kesepakatan pemotongan.

Pemotongan oleh Rusia dan Organisasi Negara Pengekspor Minyak mengikuti kesepakatan tahun lalu untuk menurunkan pasokan oleh gabungan 1,8 juta barel per hari, untuk menopang harga yang masih setengah tingkat dari pertengahan 2014.

Sebuah pemotongan Rusia 100.000 barel per hari akan menjadi sepertiga dari janji Moskow untuk mengurangi produksi dengan 300.000 barel per hari. Namun, Rusia mengatakan bahwa pengurangan produksi yang direncanakan akan dilakukan secara bertahap.

OPEC telah menerapkan sebagian besar pengurangannya. Sebuah survei Reuters pada Selasa menemukan bahwa anggota OPEC pada bulan Januari telah melakukan sekitar 82 persen dari kesepakatan mereka untuk pasokan lebih rendah sebesar 1,16 juta barel per hari.

JBC Energy memperkirakan OPEC akan melakukan 88 persen pengurangan yang dijaminkan. Petro-Logistics, sebuah perusahaan yang melacak pasokan OPEC, juga memperkirakan kepatuhan sudah tinggi.

Administrasi Informasi Energi AS melaporkan persediaan minyak mentah AS naik 6,5 juta barel. Analis memperkirakan persediaan minyak mentah naik 3,3 juta barel.

Persediaan bensin naik 3,9 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1 juta barel. Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik 1,6 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk penurunan 903.000 barel, data EIA menunjukkan.

Semakin besar dari yang diharapkan kenaikan diperburuk kekhawatiran bahwa upaya untuk mengurangi produksi global mungkin tidak cukup untuk mengurangi pasokan.

Melawan data bearish, persediaan minyak mentah di Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman turun 1,2 juta barel, kata EIA.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan meningkatnya persediaan minyak mentah mingguan AS seperti yang dilaporkan EIA. Harga minyak berpotensi lemah dalam kisaran Support $ 53,40 – $ 52,90, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 54,40 – $ 54,90.

IT RFB BDG