PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok 2%

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO  | Harga Minyak Mentah Anjlok

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG –¬† Harga minyak mentah turun 2 persen pada akhir perdagangan Jumat dinihari (03/03) setelah produksi minyak Rusia tetap tidak berubah pada bulan Februari, yang memicu kekuatiran rendahnya kepatuhan menjalankan kesepakatan untuk mengurangi pasokan minyak mentah.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun $ 1,22 atau 2,3 persen, pada $ 52,61, sebagai terendah dalam tiga minggu dan penurunan harian terbesar sejak Januari.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun $ 1,29 lebih rendah pada $ 55,07 per barel.

Produksi minyak Rusia Februari tidak berubah dari Januari di 11.110.000 barel per hari (bph), data kementerian energi menunjukkan, dengan pemotongan tetap di 100.000 barel per hari atau hanya sepertiga dari tingkat yang dijanjikan oleh Moskow dalam perjanjian dengan Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Dolar AS yang lebih kuat juga menekan minyak yang berdenominasi dolar AS, sehingga lebih mahal untuk pembeli di mata uang lainnya. Dolar naik menjadi tujuh minggu tertinggi terhadap sekeranjang mata uang setelah komentar hawkish seorang pejabat Federal Reserve mendorong investor untuk mengharapkan kenaikan suku bunga jangka pendek.

Pasar minyak memperpanjang penurunan dari hari Rabu ketika data pemerintah menunjukkan persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, naik untuk minggu kedelapan berturut ke rekor 520.200.000 barel pekan lalu.

Namun harga minyak telah stabil sejak produsen sepakat pada bulan November untuk mengurangi kelebihan pasokan yang telah membebani harga selama lebih dari dua tahun, dengan kedua Brent dan minyak mentah AS terkunci pada rentang $ 5.

Secara terpisah dari kesepakatan dengan Rusia, OPEC telah meningkatkan kepatuhan dalam kesepakatan kelompok enam bulan yang dimulai pada bulan Januari menjadi sekitar 94 persen, setelah memangkas produksi untuk bulan kedua di bulan Februari, sebuah survei Reuters melaporkan.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan terlalu dini untuk mengatakan jika kesepakatan untuk mengurangi produksi minyak akan terlampaui akhir Juni. OPEC, Rusia dan lain-lain menyetujui kebijakan produksi dalam tiga bulan ke depan.

Novak memperkirakan minyak mentah Brent akan rata-rata antara $ 55 dan $ 60 per barel tahun ini, dengan campuran minyak mentah Urals andalan Rusia mungkin diperdagangkan dibawah $ 2- $ 3 per barel.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan aksi bargain hunting setelah harga minyak mentah merosot. Demikian juga jika sentimen kepatuhan yang lebih tinggi datang untuk pemotongan produksi OPEC, akan mengangkat harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 53.10-$ 53.60, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 52.10-$ 51.60.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG