PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Merosot 1,3%

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Merosot 1,3%

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah turun lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan Jumat dinihari (28/04) dengan dimulainya kembali produksi dua ladang minyak utama di Libya yang memompa lebih banyak minyak mentah ke pasar yang sudah berlimpah.

Harga minyak mentah berjangka A.S. mengakhiri perdagangan merosot 65 sen atau 1,3 persen, turun pada 48,98 dolar, telah jatuh ke level terendah empat minggu terakhir.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 19 sen menjadi $ 51,63 per barel pada pukul 2:35 siang waktu ET (1735 GMT), hampir 9 persen di bawah puncak bulan ini.

Bensin berjangka AS juga lebih rendah, jatuh ke level terendah dalam setidaknya delapan tahun untuk tahun ini setelah persediaan naik paling banyak dalam hampir tiga bulan dan permintaan tetap lemah.

Ladang minyak Sharara dengan 300.000 barel per hari (bpd) dan ladang minyak El Feel dengan 90.000 bpd telah dimulai kembali setelah berakhirnya demonstrasi yang telah memblokir jaringan pipa di sana, kata seorang sumber minyak dan pejabat daerah Libya.

Produksi minyak mentah Libya mencapai 491.000 bpd pada hari Kamis, namun anggota OPEC menargetkan 800.000 bpd segera dan 1 juta menjadi 1,1 juta barel per hari pada Agustus, kata ketua perusahaan minyak negara NOC di sela-sela acara industri di Paris.

Berita tentang restart Libya membantu mendorong Brent di bawah moving average 200 hari (MA) di $ 51.29 per barel, sebuah dukungan teknis utama.

BBM A.S. anjlok hampir 3 persen menjadi $ 1,5458 per galon, terendah sejak setidaknya sejak 2009 untuk kali ini sepanjang tahun.

Kemerosotan harga bensin berjangka mendorong penyebaran retakan bensin, sebuah indikasi untuk memperbaiki margin keuntungan, ke level terendah delapan tahun setelah data Rabu menunjukkan kenaikan kilang AS pekan lalu mendorong lonjakan terbesar persediaan bensin dalam tiga bulan, namun permintaan tersebut turun. Hampir dua persen pada tahun ini.

Di tengah kekhawatiran tentang kelebihan minyak global yang terus-menerus, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan Rusia sedang dalam pembicaraan untuk memperpanjang kesepakatan enam bulan untuk mengurangi 1,8 juta barel per hari pada paruh kedua tahun ini.

Sekjen OPEC Mohammad Barkindo mengatakan bahwa kelebihan minyak telah menurun, namun menambahkan bahwa pasokan tetap tinggi dan jatuh lebih jauh dalam komentar yang menunjukkan perpanjangan pemotongan.

Barkindo tidak berkomentar secara langsung mengenai apakah pemotongan tersebut akan diperpanjang, namun dia mengatakan bahwa upaya sedang dilakukan yang dipimpin oleh Menteri Energi Arab Saudi Khalid al-Falih, yang merupakan presiden OPEC pada tahun 2017, untuk mendapatkan konsensus sebelum para menteri bertemu di Wina pada tanggal 25 Mei.

Badan Energi Internasional mengatakan dalam laporan pasar bulanan terakhirnya bahwa pasokan minyak di negara-negara industri mencapai sekitar 3,06 miliar barel pada akhir Februari, sekitar 336 juta barel di atas rata-rata lima tahun.

Tapi persediaan tetap tinggi, sebagian karena peningkatan produksi dari Amerika Serikat. Produksi minyak mentah A.S. berada pada titik tertinggi sejak Agustus 2015 pada level 9,27 juta bph, menurut data pemerintah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan bargain hunting setelah merosot semalam. Namun perlu dicermati sentimen peningkatan produksi AS dan restart kilang minyak Libya yang dapat menekan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 49,50-$ 50,00, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 48,50-$ 48,00.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG