PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok Hampir 4%

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok Hampir 4%

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah turun ke penutupan terendah tujuh bulan pada akhir perdagangan Kamis dinihari (15/06) setelah kenaikan mingguan yang luar biasa besar dalam persediaan bensin A.S. dan data Badan Energi Internasional (IEA) yang memproyeksikan peningkatan produksi non-OPEC.

Harga minyak mentah berjangka A.S. turun $ 1,73, atau 3,7 persen, untuk mengakhiri sesi hari Rabu di $ 44,73, level terendah sejak 14 November. Ini sebelumnya jatuh ke level terendah intraday lima minggu di $ 44,54.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun serendah $ 46,74 menyusul laporan tersebut. Ini pulih sedikit ke $ 47.03 oleh 2:38 p.m. ET (1838 GMT), turun $ 1,69 per barel, atau 3,5 persen.

Harga sedikit berubah setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga acuan sebesar seperempat persen.

Kenaikan persediaan bensin A.S. melaju di atas RBOB futures sekitar 4,5 persen, menarik Brent dan minyak mentah A.S. lebih rendah dengan mereka, kata para analis.

Penurunan tersebut mendorong kedua kontrak ke level terendah sejak 5 Mei, membawa mereka ke wilayah oversold secara teknis.

Administrasi Informasi Energi A.S. (EIA) mengatakan persediaan bensin meningkat sebesar 2,1 juta barel selama pekan yang berakhir 9 Juni, sementara persediaan minyak mentah turun sebesar 1,7 juta barel.

Itu dibandingkan dengan perkiraan analis dalam jajak pendapat Reuters untuk penurunan 0,5 juta barel dalam pasokan bensin dan penurunan 2,7 juta barel dalam persediaan minyak mentah.

Harga minyak berjangka telah berada di bawah tekanan menyusul laporan yang menunjukkan pasokan global meningkat, memicu kekhawatiran bahwa pasar masih dapat mengalami kelebihan pasokan lebih lama dari yang diperkirakan.

IEA mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya memperkirakan pertumbuhan pasokan non-OPEC akan meningkat di tahun depan dibandingkan pertumbuhan permintaan global secara keseluruhan.

“Untuk produksi non-OPEC total, kami memperkirakan produksi akan tumbuh 700.000 bpd tahun ini, namun prospek pertama kami untuk tahun 2018 membuat pembacaan yang serius bagi produsen yang ingin menahan pasokan,” IEA mengatakan dalam laporan pasar minyak bulanannya.

Pasokan Shale telah mendorong produksi minyak mentah A.S. naik sekitar 10 persen selama setahun terakhir menjadi 9,3 juta barel per hari – tidak jauh di bawah produksi eksportir utama Arab Saudi.

Pasar minyak membutuhkan permintaan yang kuat untuk membantu mengimbangi kenaikan pasokan yang cepat.

Permintaan energi global tumbuh sebesar 1 persen pada 2016, kira-kira sejalan dengan dua tahun sebelumnya, namun jauh di bawah rata-rata 10 tahun 1,8 persen, kata BP dalam benchmark Statistical Review of World Energy pada hari Selasa.

Harga minyak mentah telah turun lebih dari 10 persen sejak akhir Mei, ditarik oleh kelebihan pasokan global yang terus berlanjut meski ada gerakan yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mengekang produksi.

OPEC dan eksportir lainnya seperti Rusia telah sepakat untuk mempertahankan produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) di bawah level yang dipompa pada akhir tahun lalu dan tidak meningkatkan output hingga akhir kuartal pertama 2018.

Namun kepatuhan terhadap pemotongan tersebut di bawah pengawasan dan kelompok produsen mengatakan pekan ini bahwa produksinya meningkat sebesar 336.000 bph pada Mei menjadi 32,14 juta barel per hari.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya akan bergerak lemah terpicu peningkatan pasokan bensin AS dan produksi minyak mentah non OPEC. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 44,20-$ 43,70, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 45,20-$ 45,70.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG