PT RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Merosot

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO

PT RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Merosot

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah mereda pada akhir perdagangan Kamis dinihari (08/12) terpicu data bearish persediaan minyak mentah AS dan keraguan bahwa pengurangan produksi yang dijanjikan oleh OPEC dan Rusia dapat mengakhiri kelebihan pasokan yang telah membebani pasar selama lebih dari dua tahun.

Harga minyak mentah berjangka AS berakhir turun $ 1,16, atau 2,3 persen, pada $ 49,77 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 90 sen per barel, atau 1,7 persen, pada $ 53,03 per barel.

Administrasi Informasi Energi (EIA) AS mengatakan persediaan minyak mentah turun 2,4 juta barel selama pekan yang berakhir 2 Desember, yang lebih dari perkiraan penurunan 1 juta barel dari analis dalam jajak pendapat Reuters.

Namun persediaan di Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman minyak mentah berjangka AS, meningkat kuat 3,8 juta barel pekan lalu, terbesar sejak 2009, data menunjukkan.

Persediaan bensin naik 3,4 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 1,9 juta barel. Persediaan distilasi, yang termasuk diesel dan minyak pemanas, naik sebesar 2,5 juta barel, dibandingkan ekspektasi untuk kenaikan 1,8 juta barel, data EIA menunjukkan.

Sebelum EIA merilis laporannya, pasar sudah lebih rendah dengan keraguan penurunan produksi yang diumumkan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak pekan lalu akan cukup untuk menyeimbangkan pasar.

Harga minyak melonjak sebanyak 19 persen setelah OPEC dan Rusia mengumumkan pekan lalu bahwa mereka akan memangkas produksi tahun depan dalam upaya untuk menopang pasar.

Sejak kesepakatan itu diumumkan, OPEC dan Rusia telah melaporkan rekor produksi dan produksi tempat lain juga meningkat.

EIA mengatakan Selasa pihaknya memperkirakan produksi minyak mentah AS untuk 2016 dan 2017 jatuh kurang dari perkiraan sebelumnya.

OPEC dan non-OPEC produsen minyak bertemu akhir pekan lalu di Wina untuk menyetujui rincian dari pemotongan produksi, yang menargetkan pengurangan keseluruhan sekitar 1,5 juta barel per hari (bph).

Anggota OPEC Nigeria, dibebaskan dari pemotongan, mengatakan pada hari Rabu berharap untuk meningkatkan produksi minyak menjadi 2,1 juta barel per hari pada Januari, naik dari 1,9 juta barel per hari sekarang.

Meskipun skeptisisme luas, banyak analis mengatakan tahun 2017 mungkin akan melihat pasar minyak lebih seimbang.

“Pasar minyak berada di jalur untuk lebih diperketat pada 2017, yang akan dipercepat oleh keputusan OPEC untuk mengurangi produksi bersama negara-negara non-OPEC,” kata BMI Research. “Jika diterapkan secara efektif, kami perkirakan pasar minyak global akan kembali untuk seimbang di Q1 2017.”

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak menguat terbatas dengan pelemahan dollar AS menjelang pertemuan Bank Sentral Eropa. Namun perlu terus dicermati sentimen keraguan kesepakatan OPEC dan Rusia dapat mengatasi kelebihan pasokan global, yang jika skeptisme terus menguat akan menekan harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,13 dan $ 50,80, namun jika harga turun akan bergerak dalam kisaran Support $ 49,30 dan $ 48,80.

IT RFB BDG