PT RIFAN FINANCINDO | Wall Street Naik Terdorong Saham Apple

PT Rifan Financindo

PT Rifan Financindo

PT RIFAN FINANCINDO – Wall Street Naik Terdorong Saham Apple

PT RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham AS ditutup naik tajam pada akhir perdagangan Jumat dinihari terbantu sentimen positif dari keuntungan saham Apple setelah penjualan iPhone 7 meningkat, dan kenaikan minyak mentah.

Indeks Dow Jones naik lebih dari 200 poin sebelum menutup sekitar 180 poin lebih tinggi, dengan saham Apple berkontribusi paling besar dalam keuntungan.

Indeks S & P 500 naik 1 persen, dengan sektor teknologi informasi dan energi meningkat lebih dari 1 persen untuk memimpin kenaikan.

Indeks komposit Nasdaq mengungguli, naik 1,4 persen, dengan saham Apple melonjak 3,4 persen. Saham pembuat iPhone ini naik 12 persen selama seminggu dan membukukan empat hari kemenangan beruntun pertama dengan keuntungan berturut-turut lebih dari 2 persen sejak April 2009.

Dari data eonomi, klaim pengangguran awal datang di 260.000, sedikit di bawah ekspektasi, sementara PPI Agustus tidak berubah, masih di bawah perkiraan. Penjualan ritel untuk bulan Agustus jatuh lebih dari yang diharapkan. Sementara itu, produksi industri turun 0,4 persen pada Agustus, lebih dari yang diharapkan penurunan 0,3 persen.

Persediaan bisnis untuk Juli datang tidak berubah dibandingkan kenaikan diperkirakan dari 0,1 persen.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan ini hanya 12 persen setelah rilis data Kamis, menurut alat FedWatch CME Group.

Di pasar minyak, minyak mentah AS berakhir naik 0,8 persen lebih tinggi pada $ 43,91 per barel, tetapi kenaikan tertutupi dengan kembalinya pasokan dari Nigeria dan Libya. Harga minyak mentah turun sekitar 3 persen untuk hari kedua berturut-turut pada Rabu menyusul membangun 4,6 juta barel dalam persediaan sulingan AS. Itu kenaikan mingguan terbesar sejak Januari dan menempatkan stok distilasi di enam tahun tertinggi musiman.

Dollar AS sedikit lebih rendah terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,1241 dan yen sekitar 102,21.

Treasury AS diperdagangkan mixed, dengan dua tahun hasil yang lebih rendah, sekitar 0,74 persen, dan patokan yield 10-tahun yang lebih tinggi, sekitar 1,70 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 177,71 poin, atau 0,99 persen menjadi ditutup pada 18,212.48, dengan kenaikan tertinggi saham Apple.

Indeks S & P 500 naik 21,49 poin, atau 1,01 persen, menjadi berakhir pada 2,147.26, dengan sektor teknologi informasi memimpin semua sektor yang lebih tinggi.

Indeks Nasdaq menguat 75,92 poin, atau 1,47 persen, menjadi ditutup pada 5,249.69.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan pergerakan bursa global.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG