RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga Minyak Mentah

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga Minyak Mentah Melonjak

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Kamis dinihari (23/11) mencapai tertinggi sejak Juni 2015 terdukung penurunan persediaan AS dan setelah gangguan pada pipa utama untuk pengiriman dari Kanada ke Amerika Serikat.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik $ 1,19 atau 2,1 persen menjadi $ 58,02 per barel, tingkat penutupan tertinggi sejak 30 Juni 2015. Kontrak tersebut menyentuh level tertinggi sesi di $ 58,09, sebuah intraday tertinggi akan kembali ke bulan Juli 1, 2015

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, naik 73 sen atau 1,2 persen, pada $ 63,30 per barel pada pukul 2:30 sore. ET (1830 GMT),

Persediaan minyak mentah A.S. turun sebesar 1,9 juta barel dalam sepekan hingga 17 November, sebuah laporan dari Administrasi Informasi Energi A.S. menunjukkan. Analis memperkirakan penurunan 1,5 juta barel.

Pasokan bensin tidak berubah, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 737.000 barel. Pasokan distilasi, yang meliputi minyak diesel dan pemanas, meningkat sebesar 269.000 barel, dibandingkan ekspektasi penurunan 1,2 juta barel, data EIA menunjukkan.

Pedagang mengaitkan lonjakan sebelumnya dengan penurunan 85 persen minyak TransCanada Corp akan dikirim ke Amerika Serikat melalui pipa Keystone sampai akhir November, yang diumumkan oleh perusahaan tersebut pada hari Selasa.

Keystone, yang membawa 590.000 barel per hari minyak mentah dari pasir minyak Alberta ke pasar di Amerika Serikat, ditutup pekan lalu setelah tumpahan 5.000 barel di South Dakota.

Perusahaan energi A.S. minggu ini menambahkan kilang minyak, dengan jumlah kilang bulanan meningkat untuk pertama kalinya sejak Juli karena harga minyak mentah diperdagangkan mendekati level tertinggi sejak musim panas 2015.

Pengebor menambahkan sembilan kilang minyak dalam minggu sampai 22 November, sehingga jumlah totalnya menjadi 747, perusahaan layanan energi Baker Hughes dari General Electric Co mengatakan dalam laporannya yang diikuti dengan ketat pada hari Rabu. Baker Hughes merilis hitungan kilang awal pekan ini karena libur Hari Thanksgiving AS pada hari Kamis.

Di luar Amerika Utara, pasar didukung oleh sebuah usaha yang dipimpin oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk menahan produksi guna mengakhiri permintaan pasokan global.

Kesepakatan untuk mengekang produksi akan berakhir pada bulan Maret, namun OPEC akan bertemu pada 30 November di Wina untuk membahas prospek kebijakan tersebut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan aksi profit taking setelah harga minyak melonjak. Namun ekspektasi perpanjangan waktu pembatasan produksi OPEC dan Rusia, serta penurunan pasokan AS, masih menjadi sentimen positif. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 57,50 -$ 57,00, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 58,50-$ 59,00.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG