RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Mixed

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Mixed

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS ditutup mixed pada akhir perdagangan Jumat dinihari (27/01) setelah mencapai rekor tertinggi baru kemarin, dengan investor mencerna beberapa laporan pendapatan utama.

Di antara perusahaan yang melaporkan Kamis adalah Ford dan emiten Dow Caterpillar. Ford sesuai estimasi pendapatan, sementara melampaui ekspektasi penjualan. Caterpillar mengalahkan perkiraan laba tetapi jatuh pendek dari harapan pendapatan. Alphabet, Intel, Microsoft, dan Starbucks adalah beberapa perusahaan yang melaporkan setelah penutupan.

Tiga puluh persen dari perusahaam S & P 500 telah melaporkan laba kuartalan pada Kamis pagi, dengan 70 persen melebihi ekspektasi analis pada bagian bawah dan 56 persen mengatasi perkiraan penjualan, menurut data dari The Earning Scout.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik sekitar 30 poin, dengan Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam keuntungan, mencapai rekor tinggi baru.

Indeks S & P 500 menembus diatas 2.300 untuk pertama kalinya, sebelum jatuh 0,1 persen, dengan perawatan kesehatan jatuh 0,7 persen untuk memimpin saham yang turun.

Indeks komposit Nasdaq ditutup 0,02 persen lebih rendah, setelah mencapai rekor baru tertinggi di awal sesi.

Tiga indeks AS utama ditutup di tertinggi sepanjang masa pada hari Kamis dinihari, dengan Dow menembus di atas 20.000 untuk pertama kalinya.

Salah satu katalis utama dalam mengirimkan saham ke tingkat rekor adalah serangkaian perintah eksekutif yang ditandatangani oleh Presiden Donald Trump, termasuk dua yang memfasilitasi pembangunan Keystone XL dan pipa North Dakota Access .

The Federal Reserve dijadwalkan untuk mengadakan pertemuan pertama tahun ini pada 30 Januari hingga 1 Februari, dan analis tidak mengharapkan bank sentral untuk memindahkan kebijakan moneter.

Dalam berita ekonomi, klaim pengangguran awal naik 22.000 ke 259.000, tetapi tetap di bawah 300.000 untuk 99 minggu berturut-turut, terpanjang mereka sejak tahun 1970.

IHS Markit PMI jasa AS menunjukkan sektor ini diperluas di laju tercepat sejak 2015, mencapai 55,1 dari 53,9. “Bukti menunjukkan bahwa permintaan domestik kuat dan meningkatnya kepercayaan bisnis telah menyebabkan kenaikan kuat dalam aktivitas sektor jasa pada awal 2017,” kata IHS Markit.

Sedangkan penjualan rumah baru turun 10,4 persen pada Desember.

Hasil Treasury AS turun sedikit, dengan imbal hasil surat utang 10-tahun melayang sekitar 2,50 persen, sedangkan imbal hasil surat utang jangka pendek dua tahun diperdagangkan pada 1,22 persen.

Dolar kembali menguat terhadap sekeranjang mata uang, setelah rusak di bawah 100 awal pekan ini. Ini diperdagangkan 0,5 persen lebih tinggi di sore ET, dengan euro sekitar $ 1,069 persen dan yen dekat 114,4.

IShares MSCI Mexico Capped ETF (EWW) turun lebih dari 2 persen setelah Presiden Meksiko Enrique Pena Nieto mengatakan ia tidak akan menghadiri pertemuan dijadwalkan sebelumnya dengan Trump. Peso Meksiko mencapai sesi rendah menyusul pengumuman.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 32,40 poin, atau 0,16 persen, menjadi ditutup pada 20,100.91, dengan kenaikan tertinggi saham DuPont dan saham Verizon yang tertinggal.

Indeks S & P 500 turun 1,69 poin, atau 0,07 persen, menjadi berakhir pada 2,296.68, dengan sektor perawatan kesehatan memimpin lima sektor yang lebih rendah dan sektor keuangan unggul.

Indeks Nasdaq turun 1,16 poin, atau 0,02 persen, menjadi ditutup pada 5,655.18.

Malam nanti akan dirilis data GDP Growth Rate QoQ Adv Q4 yang diindikasikan menurun.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data pertumbuhan ekonomi Q4 AS menurun. Juga akan mencermati kebijakan Presiden AS Donald Trump dan harga minyak mentah, serta laporan laba emiten.

 

sumber : vibiznews.com

 

IT RFB BDG