RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Melemah

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Melemah

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Bursa Saham AS ditutup sebagian besar turun pada akhir perdagangan Kamis dinihari (20/04), terpengaruh anjloknya minyak mentah dengan merosotnya saham IBM.

Dow menutup sekitar 120 poin lebih rendah dengan IBM berkontribusi 57 poin terhadap penurunan tersebut, sementara Goldman Sachs menambahkan 10 poin ke sisi negatifnya. IBM mencatat hasil kuartalan yang beragam karena pendapatan turun namun penjualan turun untuk kuartal ke-20 berturut-turut pada basis tahun ke tahun. Saham anjlok sekitar 5 persen.

Indeks blue-chips juga mencatat penurunan dua hari lebih dari 200 poin dan ditutup melemah dalam lima dari enam sesi terakhir.

Indeks S & P 500 turun sekitar 0,2 persen, dengan saham energi memimpin penurunan. Sektor energi turun 1,4 persen karena minyak mentah AS anjlok 3,8 persen pada $ 50,44 per barel.

Saham keuangan diperdagangkan lebih tinggi di awal sesi setelah Morgan Stanley membukukan kuartal pertama yang kuat karena pendapatan perdagangan pendapatan tetapnya meningkat dua kali lipat dari tahun ke tahun.

Hasil investasi bank tersebut dengan mudah melampaui ekspektasi Wall Street, sangat berbeda dengan emiten Dow Goldman Sachs, yang mengejutkan investor dengan laba dan pendapatan yang mengecewakan.

Sedangkan indeks Nasdaq mengungguli, meningkat 0,2 persen.

Nick Raich, CEO The Earnings Scout mengatakan bahwa 77 persen dari emiten S & P 500 yang telah melaporkan di atas perkiraan Wall Street.

American Express, eBay, Qualcomm dan CSX termasuk di antara perusahaan yang dijadwalkan untuk melaporkan setelah penutupan pada hari Rabu.

Investor juga mengawasi Prancis, karena pemilihan presiden negara itu semakin dekat. Empat kandidat berada dalam persaingan kepresidenan, termasuk kandidat sayap kiri Jean-Luc Melenchon dan Marine Le Pen yang konservatif.

Indeks CAC 40 Prancis mencatat kinerja terburuk satu hari sejak 26 September di hari Selasa karena kegelisahan atas pemilihan tersebut membuat investor menjual menjelang pemilihan.

Dalam berita ekonomi, Beige Book dari Federal Reserve menunjukkan aktivitas ekonomi meningkat di 12 distrik. Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga pada bulan Juni telah tergelincir baru-baru ini, di tengah data inflasi dan penjualan ritel yang mengecewakan.

Indeks Dow Jones turun 118,79 poin atau 0,58 persen menjadi ditutup pada 20.404,49, dengan penurunan tertinggi saham IBM dan Merck sebagai top performer.

Indeks S & P 500 turun 4,02 poin atau 0,17 persen menjadi berakhir pada 2.338,17, dengan sektor energi memimpin 7 sektor yang berkinerja lebih rendah dan kinerja pelayanan kesehatan meningkat.

Indeks Nasdaq naik 13,56 poin atau 0,23 persen, ditutup pada 5.863,03.

Malam nanti akan dirilis data Jobless Claim yang diindikasikan mixed, dimana initial jobless claim diindikasikan naik, continuing jobless claim diindikasikan turun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan bergerak mixed jika data ekonomi mixed. Juga akan mencermati pergerakan minyak mentah, laporan laba emiten, perkembangan geopolitik dan kebijakan pemerintahan Trump.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG