RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Mixed

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Mixed

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS ditutup mixed setelah sesi berombak pada akhir perdagangan hari Rabu dinihari (11/01), dengan indeks Nasdaq mencapai rekor tertinggi baru, sementara investor menantikan konferensi pers dari presiden AS terpilih Donald Trump.

Indeks Nasdaq mencapai rekor intraday baru dan membukukan penutupan tertinggi baru, karena saham perawatan kesehatan naik.

Indeks S & P 500 ditutup tidak berubah untuk pertama kalinya dalam sembilan tahun, dengan penguatan tertinggi sektor konsumen diskresioner dan yang tertinggal sektor real estate.

Indeks Dow Jones turun sekitar 30 poin, setelah sempat mencoba 20.000 tanda psikologis penting.

Hasil survei usaha kecil NFIB untuk Desember menunjukkan sentimen melonjak ke level tertinggi 12-tahun. Sementara itu persediaan grosir, naik 1 persen, sedikit di atas perkiraan. Survey lowongan kerja dan perputaran tenaga kerja (JOLTs) untuk November menunjukkan lowongan kerja tetap sedikit berubah pada 5,5 juta. Yang mengatakan, jumlah orang yang berhenti dari pekerjaan mereka mencapai rekor tinggi, yang menunjukkan kepercayaan dalam perekonomian.

Dolar turun terhadap sekeranjang mata uang, dengan perdagangan euro di $ 1,056 dan yen sekitar 111,7. Sejak Donald Trump terpilih, greenback telah dihargai lebih dari 3 persen.

Trump dijadwalkan mengadakan konferensi pers hari Rabu di 11:00 ET. Investor akan ingin mendengar apa yang dia katakan, dan apakah pidato tersebut dapat mengubah sentimen.

Sejak kemenangan pemilunya, Trump melalui Twitter telah mengkritik perusahaan yang merencanakan untuk mengirim pekerjaan ke luar negeri daripada membuat mereka di Amerika Serikat. Dia juga telah mengancam untuk memungut pajak perbatasan tinggi terhadap perusahaan-perusahaan.

Pada hari Senin, Trump memuji Fiat Chrysler setelah produsen mobil mengumumkan rencana untuk berinvestasi di Ohio dan Michigan. Trump juga berterima kasih kepada Ford Motor melalui Twitter untuk mengatakan pekan lalu akan berkembang di Michigan daripada membangun pabrik di Meksiko.

Pasar saham AS telah melonjak sejak 8 November di tengah optimisme bahwa pemerintahan yang baru akan menderegulasi sektor-sektor tertentu, pajak perusahaan yang lebih rendah dan menyuntikkan stimulus fiskal dalam ekonomi AS.

Juga menanti ke depan adalah awal musim pendapatan perusahaan, yang akan dicermati pasar.

Dalam berita perusahaan AS lainnya, Yahoo mengumumkan akan mengubah nama menjadi “Altaba” dan menurunkan dewan direksi setelah penjualan aset internet untuk Verizon selesai. Sementara itu, saham Valeant Pharmaceuticals melonjak setelah mengumumkan merek penjualan perawatan kulit untuk L’Oreal.

Treasury AS dicampur, dengan imbal hasil surat utang dua tahun datar di 1,185 persen dan imbal hasil 10-tahun naik ke 2,383 persen.

Indeks Dow Jones turun 31,85 poin, atau 0,03 persen, ke 19,855.53, dengan kenaikan tertinggi saham Merck dan saham Caterpillar yang turun tertinggi.

Indeks S & P 500 ditutup datar pada 2,268.90, dengan sektor konsumen discretionary memimpin enam sektor yang lebih tinggi dan sektor real estate yang turun terbesar.

Indeks Nasdaq naik 20 poin, atau 0,36 persen, menjadi berakhir pada 5,551.82.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan pasar AS akan mencermati pidato Trump hari ini, yang jika memberikan optimisme ekonomi AS akan mengangkat bursa AS dan sebaliknya.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG