RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Merosot

RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Merosot

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Bursa saham AS merosot pada akhir perdagangan Selasa dinihari (24/01), terpicu kehati-hatian investor menantikan rincian lebih lanjut kebijakan ekonomi Presiden AS Donald Trump.

Indeks Dow Jones Industrial Average ditutup sekitar 25 poin lebih rendah, dengan saham Boeing dan McDonald berkontribusi paling besar dalam kerugian. Indeks telah ditutup lebih rendah dalam enam dari tujuh sesi terakhir.

Indeks S & P 500 turun sekitar 0,25 persen, dengan sektor energi dan industri memimpin penurunan.

Indeks komposit Nasdaq ditutup tepat di bawah titik impas.

Para analis menyatakan pidato Presiden AS Donald Trump setelah dilantik yang berisi retorika proteksionis, membuat pasar lebih berhati-hati mmeperhatikan kebijakan selanjutynya.

Trump mengatakan Senin ia percaya pemerintahannya dapat memotong peraturan dengan 75 persen atau “mungkin lebih.” “Kami akan memotong regulasi besar-besaran,” katanya kepada wartawan.

Saham di AS rally mengikuti pemilihan presiden pada harapan pemotongan pajak perusahaan, pengeluaran pemerintah dan deregulasi sektor-sektor tertentu. Namun, saham sebagian besar telah bergerak sideways baru karena investor mencari rincian lebih lanjut mengenai kebijakan. Sejak 9 Desember, S & P 500 telah naik hanya 0,52 persen memasuki perdagangan Senin.

Dolar, yang juga rally setelah 8 November, telah memberikan beberapa keuntungan pasca-pemilihan umum, mencapai enam minggu terhadap sekeranjang mata uang. Euro, pada gilirannya, maju 0,39 persen menjadi $ 1,074 dan yen Jepang turun 1,25 persen menjadi 113,1.

Presiden Trump menandatangani sebuah peraturan eksekutif mengumumkan niatnya untuk mengundurkan diri dari Trans-Pacific Partnership (TPP), perjanjian perdagangan antara 11 negara Rim Pasifik lainnya.

Trump juga diharapkan untuk menandatangani peraturan eksekutif lain yang akan dimasukkan ke dalam gerak renegosiasi Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA).

Dalam berita perusahaan, laba musim terus berjalan dengan Halliburton dan komponen Dow McDonald melaporkan hasil kuartalan. mengalahkan ekspektasi analis McDonald pada kedua bagian atas dan garis bawah. Halliburton, sementara itu, mengalahkan perkiraan bottom-line tapi penjualan sedikit di atas harapan. Yahoo diperkirakan akan melaporkan hasil setelah penutupan Senin.

Akan ada beberapa emiten S & P 500 akan melaporkan sepanjang minggu, termasuk raksasa teknologi Microsoft dan Google-Alphabet.

Treasury AS naik, dengan imbal hasil surat utang 10-tahun jatuh ke 2,40 persen, sedangkan imbal hasil surat utang dua tahun merosot ke 1,15 persen.

Emas berjangka untuk pengiriman Februari naik $ 10,70 untuk menetap di $ 1,215.60 per ons.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 27,40 poin, atau 0,14 persen, ke 19,799.85, dengan penurunan tertinggi saham General Electric dan saham Home Depot yang naik terbesar.

Indeks S & P 500 turun 6,11 poin, atau 0,27 persen, ke 2,265.20, dengan sektor energi memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor real estate yang naik.

Indeks Nasdaq tergelincir 2,39 poin, atau 0,04 persen, ke 5,552.94.

Malam nanti akan dirilis data Existing Home Sales Desember yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menekan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan untuk perdagangan selanjutnya bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data Existing Home Sales terealisir melemah. Juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan bursa global, serta seputar pemerintahan Presiden Trump.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG