RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Tenggelam Lebih 1%

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Tenggelam Lebih 1%

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Bursa saham AS membukukan hari terburuk mereka tahun ini pada akhir perdagangan Rabu dinihari (22/03), terganjal pelemahan saham perbankan menghadapi tekanan dari jatuhnya imbal hasil, demikian juga penurunan minyak mentah menekan pasar saham.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 240 poin, dengan Goldman Sachs berkontribusi terbesar dari kerugian.

Indeks S & P 500 turun 1,2 persen, dengan sektor keuangan jatuh lebih dari 2,5 persen untuk memimpin penurunan. Indeks juga mencatat penurunan pertama mereka minimal 1 persen sejak Oktober.

Hasil AS Treasury diperdagangkan mixed, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun memegang sekitar 2,42 persen dan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun sekitar 1,26 persen.

Imbal hasil telah jatuh sejak pekan lalu, ketika Federal Reserve menaikkan suku bunga tapi memberikan pandangan yang lebih dovish dari hasil yang diharapkan. Pelemahan mengarah untuk menurunkan suku bunga pinjaman, yang melukai saham keuangan, khususnya perbankan.

The SPDR S&P Bank ETF (KBE) and the Regional Banking ETF (KRE) keduanya jatuh lebih dari 4,5 persen.

Indeks komposit Nasdaq mencapai semua waktu tinggi sebelum menutup 1,8 persen lebih rendah. Saham Apple mencapai semua waktu tinggi setelah perusahaan mengumumkan versi baru dari iPad 9,7 inci dan edisi khusus untuk iPhone 7 dan iPhone 7 Plus.

Saham ritel juga terpukul Selasa, sebagai SPDR S & P Retail ETF (XRT) turun hampir 2 persen setelah Rep. Kevin Brady, penulis pajak kepala Partai Republik ‘di DPR, mengatakan kepada CNBC bahwa penyesuaian pajak perbatasan mungkin akan tampil di akhir rencana reformasi pajak.

Wall Street juga berfokus pada pasar minyak karena harga minyak mentah sempat rebound pada kemungkinan lanjutan pemotongan pasokan OPEC. Minyak berjangka West Texas Intermediate menghapus keuntungan untuk menetap 1,82 persen lebih rendah pada $ 47,34 per barel. Minyak telah berada di bawah tekanan baru-baru karena kekhawatiran kelebihan pasokan mendorong harga di bawah $ 50, tingkat teknis kunci.

Energi adalah sektor berkinerja terburuk tahun ini, jatuh sekitar 8 persen.

Sejak kemenangan Presiden Donald Trump November lalu, harapan untuk reformasi pajak, deregulasi dan belanja pemerintah lebih telah meningkat secara dramatis. Yang mengatakan, pemerintahan Trump menunjukkan bahwa reformasi perawatan kesehatan akan mengambil tempat di depan reformasi pajak.

House Republik diharapkan untuk memilih pada membatalkan dan mengganti Affordable Care Acton Kamis.

Kebebasan Kaukus, kelompok kunci House Republik, mengancam akan mengeluarkan pernyataan resmi dari oposisi terhadap RUU pengganti Obamacare, yang akan menunda pemungutan suara, kecuali bahasa dalam RUU perubahan dramatis.

Sementara itu, indeks non manufaktur Philadelphia Federal Reserve tergelincir pada bulan Maret, tapi masih menunjukkan pertumbuhan bisnis secara keseluruhan.

Dolar jatuh terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro mencapai level tertinggi sejak 2 Februari, setelah perdebatan antara kandidat presiden Perancis meredakan kekhawatiran bahwa populis Marine Le Pen akan menang.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 237,85 poin, atau 1,14 persen, menjadi ditutup pada 20,668.01, dengan penurunan tertinggi saham Caterpillar dan saham Coca-Cola yang unggul.

Indeks S & P 500 turun 29,45 poin, atau 1,24 persen, menjadi berakhir pada 2,344.02, dengan sektor keuangan memimpin 10 sektor yang lebih rendah dan hanya sektor utilitas yang menguat.

Indeks Nasdaq jatuh 107,70 poin, atau 1,83 persen, menjadi ditutup pada 5,832.53.

Malam nanti akan dirilis data Existing Home Sales Februari AS yang diindikasikan menurun. Demikian juga akan dirilis data persediaan mingguan minyak mentah AS oleh EIA yang diindikasikan terjadi peningkatan, yang jika terealisir akan menekan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika data Existing Home Sales terealisir menurun dan harga minyak mentah terealisir melemah.

 

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG