RIFAN FINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Negatif

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Negatif

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Jumat dinihari (04/11), tertekan ketidakpastian hasil pemilihan Presiden AS dengan ketatnya persaingan antara Hillary Clinton dan Donald Trump dalam jajak pendapat. Penurunan juga tertekan pelemahan minyak mentah dan sektor teknologi informasi.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 25 poin, dengan saham Apple berkontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,4 persen, dengan sektor teknologi informasi dan pelayanan kesehatan jatuh 1 persen.

Indeks komposit Nasdaq jatuh sekitar 1 persen.

Sebelumnya, tiga indeks utama diperdagangkan lebih tinggi.

Pasar keuangan di seluruh dunia terus bergejolak sejak Jumat lalu, ketika berita bahwa FBI sedang menyelidiki email baru terkait dengan calon Demokrat Hillary Clinton. Pelaku pasar sebagian besar telah memperkirakan kemenangan Clinton atas rekan Republiknya Donald Trump.

Sejak Jumat, Indeks Volatilitas CBOE (VIX), secara luas dianggap sebagai ukuran terbaik dari ketakutan di pasar, telah memperoleh lebih dari 21 persen. Pada hari Kamis, yang disebut mengukur ketakutan naik sekitar 14,4 persen, perdagangan dekat 22,10.

Investor juga mencerna data ekonomi pada hari Kamis. Klaim pengangguran awal datang di 265.000, di atas perkiraan konsensus 258.000. Juga, pembacaan awal pada produktivitas kuartal ketiga menunjukkan peningkatan dari 3,1 persen, jauh di atas kenaikan yang diharapkan dari 2 persen. Data lain yang dirilis Kamis termasuk indeks ISM non-manufaktur untuk Oktober, yang datang di bawah ekspektasi. Pesanan pabrik, sementara itu, naik untuk bulan ketiga berturut-turut.

Minyak mentah berjangka AS untuk pengiriman Desember turun 1,5 persen menjadi berakhir di $ 44,66 per barel.

Investor juga menunggu laporan pekerjaan Oktober, dijadwalkan untuk rilis Jumat malam nanti. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan ekonomi AS telah menambahkan 175.000 pekerjaan bulan lalu.

Di sisi pendapatan, Chesapeake merupakan salah satu perusahaan yang melaporkan hasil sebelum bel. Raksasa media sosial Facebook membukukan hasil yang lebih baik dari perkiraan Rabu setelah penutupan. Saham Facebook jatuh 5,7 persen pada Kamis, karena perusahaan menunjukkan beban iklannya bisa turun secara berarti tahun depan.

Menurut data yang dikumpulkan oleh The Earning Scout, laba belum sebaik mereka berada di minggu sebelumnya. Memasuki hari Senin, 73 persen dari 289 emiten S & P yang membukukan hasil yang melampaui perkiraan bottom-line, sedangkan hanya 66 persen dari 104 komponen pelaporan minggu ini telah mengalahkan perkiraan.

Jarak antara Clinton dan Trump juga telah menyempit secara signifikan sejak Jumat, menurut data dari RealClearPolitics.

Dalam mata uang, dolar diperdagangkan lebih rendah, dengan euro dekat $ 1,111 dan yen sekitar 103. Pound Inggris melonjak lebih dari 1 persen terhadap dolar setelah Bank of England menaikkan perkiraan PDB dan inflasi. Sterling juga menangkap tawaran dari putusan Pengadilan Tinggi Inggris, yang mengatakan parlemen harus menyetujui seruan Pasal 50, yang akan memicu proses Brexit.

Imbal hasil obligasi berdaulat di seluruh dunia naik setelah BOE merilis peningkatan perkiraan, dengan perdagangan Treasury AS imbal hasil patokan sekitar 1,81 persen dan 10-tahun obligasi Jerman menghasilkan sekitar 0,16 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 28,97 poin, atau 0,16 persen, menjadi berakhir pada 17,930.67, dengan penurunan tertinggi saham Pfizer dan saham Disney yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 tergelincir 9,28 poin, atau 0,44 persen menjadi ditutup pada 2,088.66, dengan sektor teknologi informasi memimpin delapan sektor yang lebih rendah dan sektor energi yang naik tertinggi.

Indeks Nasdaq turun 47,16 poin, atau 0,92 persen menjadi 5,058.41.

Malam nanti akan dirilis data Non Farm Payrolls Oktober yang diindikasikan meningkat, Unemployment Rate Oktober yang diindikasikan menurun, defisit perdagangan yang diindikasikan menyempit. Jika terealisir akan menguatkan bursa Wall Street.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data ekonomi AS positif. Sentimen ketidakpastian seputar pemilu Presiden AS juga akan dicermati, juga perkembangan harga minyak mentah.

IT RFB BDG