RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Mixed

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

 

RIFAN FINANCINDO | Bursa Wall Street Mixed

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa saham AS berakhir mixed pada akhir perdagangan Kamis dinihari (04/05), setelah saham perbankan menguat karena ekspektasi kenaikan suku bunga bulan Juni dari Federal Reserve meningkat.

The SPDR S&P Bank ETF (KBE) menguat 0,75 persen, mengungguli pasar saham yang lebih luas.

Indeks Dow Jones ditutup sedikit lebih tinggi dengan kontribusi McDonald’s terhadap kenaikan paling banyak, sementara indeks S & P 500 turun 0,14 persen.

The Fed mengakhiri pertemuan dua hari kebijakannya pada Rabu siang, memberikan penilaian positif terhadap ekonomi A.S. sambil mempertahankan suku bunga tidak berubah, seperti yang diperkirakan secara luas.

Dalam sebuah pernyataan, komite pembuat kebijakan The Fed telah mengungkapkan beberapa keraguan tentang ekonomi A.S. yang tumbuh hanya 0,7 persen pada kuartal pertama, namun menambahkan bahwa mereka melihat kelemahan tersebut bersifat sementara.

Komite terus berharap bahwa dengan penyesuaian bertahap dalam pendirian kebijakan moneter, aktivitas ekonomi akan berkembang dengan kecepatan yang moderat, kondisi pasar tenaga kerja akan menguat agak jauh, dan inflasi akan stabil sekitar 2 persen dalam jangka menengah.

Ekspektasi pasar untuk kenaikan suku bunga bulan depan melonjak menjadi 75 persen dari 60 persen, menurut Wells Fargo.

Hasil Treasury naik sedikit, dengan imbal hasil obligasi jangka pendek dua tahun mendekati 1.298 persen dan imbal hasil obligasi 10 tahun sekitar 2,311 persen.

Sektor swasta A.S. menciptakan 177.000 pekerjaan bulan lalu, menurut sebuah laporan dari ADP dan Moody’s Analytics. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan penambahan 175.000 pekerjaan.

Laporan Analisis ADP dan Moody’s dilihat sebagai pratinjau terhadap laporan pekerjaan bulanan pemerintah, yang akan dirilis pada hari Jumat.

Layanan akhir Markit PMI untuk bulan April mencapai 53,1 sedangkan pembacaan ISM non-manufaktur mencapai 57,5.

Wall Street juga fokus pada pendapatan, terutama raksasa teknologi Apple. Perusahaan tersebut melaporkan keseluruhan kuartal tercakup, dengan ekspektasi earning per share yang optimal dan ekspektasi turun hanya singkat.

Namun Apple juga mengatakan pengiriman iPhone mencapai 50,8 juta pada kuartal sebelumnya, di bawah jumlah yang diharapkan sebesar 52 juta. Saham Apple turun sekitar 0,3 persen, menekan indeks Nasdaq dari level tertinggi sepanjang masa.

Indeks tech-heavy berakhir sekitar 0,4 persen lebih rendah setelah mencapai level tertinggi sepanjang masa pada basis intraday dan penutupan pada hari Selasa.

Musim penghasilan ini sejauh ini kuat, dengan lebih dari 75 persen perusahaan mencapai perkiraan laba dan perkiraan prakiraan penjualan 70 persen pada hari Jumat pagi, menurut data dari The Earnings Scout.

Pasar saham di A.S. telah berjalan sangat baik selama bulan lalu, dengan tiga indeks utama meningkat setidaknya 1 persen dalam jangka waktu tersebut. Dow, S & P dan Nasdaq juga berada dalam jangkauan jarak dari tingkat rekor masing-masing.

Indeks Dow Jones ditutup 8,01 poin lebih tinggi, atau 0,04 persen, pada 20.957,90, dengan kenaikan tertinggi saham Merck dan saham Walt Disney tertinggal.

Indeks S & P 500 turun 3,04 poin atau 0,13 persen, berakhir pada 2.388,13, dengan penurunan tertinggi sektor real estat dan sektor keuangan yang unggul.

Indeks Nasdaq turun 22,82 poin atau 0,37 persen, ditutup pada 6.072,55.

Malam nanti akan dirilis data perdagangan Maret AS yang diindikasikan terjadi sedikit pelebaran dalam defisit perdagangan AS. Sedangkan untuk data jobless claim diindikasikan mixed.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan melemah jika defisit perdagangan AS melebar. Juga akan mencermati kebijakan pemerintah AS dan harga minyak mentah.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG