RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Anjlok

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Anjlok

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah anjlok hampir 4 persen pada perdagangan Kamis dinihari (15/12) di tengah kekhawatiran baru tentang kelebihan persediaan minyak mentah dan keputusan The Fed menaikkan suku bunga AS yang memicu lonjakan dollar AS.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) anjlok $ 1,94, atau 3,7 persen, ke $ 51,04 per barel.

Harga minyak mentah berjangka internasional Brent merosot $ 1,68, atau 3 persen, pada $ 54,04 per barel pada 02:41 ET (1928 GMT).

Harga memperpanjang kerugian setelah Federal Reserve menaikkan suku bunga AS. Kenaikan suku bunga mendorong dolar AS, membuat impor bahan bakar dalam dollar AS diperdagangkan lebih mahal bagi negara-negara yang menggunakan mata uang lainnya di dalam negeri.

Sebelumnya diberitakan, persediaan pada Cushing, Oklahoma, pusat pengiriman naik sekali lagi, peningkatan keenam dalam tujuh minggu, demikian data dari Administrasi Informasi Energi menunjukkan pada hari Rabu.

Persediaan minyak mentah secara keseluruhan turun 2,6 juta barel dalam pekan lalu, dibandingkan dengan ekspektasi analis untuk penurunan 1,6 juta barel, data menunjukkan.

Namun, pedagang menunjuk sebagian besar penurunan berada di PADD 5, atau Pantai Barat, mengatakan bahwa tidak benar-benar mencerminkan fundamental permintaan kompleks pasokan energi. Persediaan minyak mentah di PADD 5 turun sekitar 2,3 juta barel.

“Minggu ini benar-benar tidak menunjuk ke sebuah upaya untuk membersihkan persediaan dari PADD3 (Gulf Coast) seperti banyak diharapkan,” kata Troy Vincent, analis di ClipperData berbasis di New York.

“Penurunan persediaan didominasi dari Pantai Barat, sedangkan impor Gulf Coast sebenarnya bergerak lebih tinggi dan persediaan hanya jatuh 400.000 barel per hari.”

Organisasi Negara Pengekspor Minyak Rabu mengisyaratkan surplus pasokan minyak tumbuh tahun depan kecuali anggota melaksanakan kesepakatan mereka untuk mengekang produksi dari tingkat rekor dan produsen luar juga memenuhi janji pengurangan yang dibuat akhir pekan lalu.

Dalam laporan bulanan, OPEC mengatakan bahwa tanpa pemotongan 2017 maka kelebihan akan mencapai 1,24 juta barel per hari, sekitar 300.000 barel per hari lebih tinggi dari perkiraan dalam laporan sebelumnya.

OPEC memproduksi 33.870.000 barel per hari bulan lalu, menurut angka OPEC yang dikumpulkan dari sumber sekunder, seperti yang dilansir CNBC, sampai 150.000 bph dari Oktober.

Menteri Energi Saudi Khalid al-Falih mengatakan pada hari Rabu akan mengambil beberapa waktu untuk keseimbanagn pasar setelah kesepakatan antara OPEC dan produsen non OPEC untuk membatasi pasokan.

OPEC dan 11 negara-negara produsen dari luar kelompok setuju untuk memotong hampir 1,8 juta barel per hari dari produksi dalam upaya untuk mengakhiri dua tahun kelebihan pasokan dan minyak murah.

Pedagang minyak mengatakan harga lebih tertekan oleh laporan dari Badan Energi Internasional (IEA) yang dirilis Selasa, yang mengatakan OPEC memompa sekitar 34.200.000 barel per hari (bph) minyak mentah pada bulan November, 500.000 barel per hari di atas perkiraan resmi OPEC, yang sudah menjadi rekor.

Jika benar, hal itu akan melemahkan upaya oleh OPEC dan produsen lain untuk memangkas produksi.

IEA mengatakan pasokan minyak global naik ke rekor 98.200.000 barel per hari pada bulan November, dengan produksi OPEC mengimbangi penurunan di tempat lain. Ini berdiri melawan ekspektasi 96.950.000 barel per hari dari permintaan minyak global untuk kuartal keempat 2016.

Meskipun demikian, IEA mengatakan bahwa karena permintaan meningkat kuat, pasar minyak bisa menunjukkan kekurangan dari 600.000 barel per hari pada awal tahun depan jika produsen menjalankan rencana pengurangan mereka.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi melemah dengan kekuatiran kelebihan pasokan dan penguatan dollar AS setelah keputusan The Fed menaikkan suku bunga AS. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50 dan $ 50,00, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 51,50 dan $ 52,00.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG