RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Merosot

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Merosot

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham AS ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Jumat dinihari (30/12) dalam perdagangan ringan akhir tahun terganjal pelemahan minyak mentah.

AS mengumumkan pemberian sanksi terhadap individu dan organisasi Rusia yang diyakini mengganggu pemilihan 2016 AS. Namun, pedagang mengatakan hal itu kemungkinan besar tidak mempengaruhi saham.

Gedung Putih mengenakan sanksi terhadap sembilan entitas dan individu, termasuk dua badan intelijen Rusia dan empat perwira dari badan intelijen utama. Hal ini juga mengusir 35 diplomat Rusia dan menutup dua unsur yang terpisah.

Indeks Dow Jones bergerak negatif pada perdagangan akhir-pagi, dipimpin oleh saham JPMorgan Chase dan Goldman Sachs, yang selesai di bagian bawah indeks bersama dengan DuPont. Indeks Dow turun 0,57 persen minggu ini dan pada kecepatan untuk minggu negatif pertama sejak sebelum pemilu. Hal ini terus sampai 13,74 persen tahunan sampai saat ini.

Sementara itu, indeks S & P 500 berakhir turun 0,03 persen, dengan Select Sector SPDR Fund Finance sebagai terbelakang terbesar, turun hampir tiga perempat dari persen. Indeks tersebut naik 10,05 persen year to date.

Indeks NASDAQ berakhir turun 0,12 persen setelah menutup 0,89 persen lebih rendah pada hari Rabu.

Indeks Dow Jones ditutup pada 19.819,78, turun -13,90 poin atau -0,07%

Indeks S & P 500 dituutup pada 2.249,26, turun -0,66 poin atau -0,03%

Indeks NASDAQ ditutup pada 5.432,09, turun -6,47 poin atau -0,12%

Di depan data, klaim pengangguran turun 10.000 ke 265.000, menurut laporan Departemen Tenaga Kerja Kamis. Ini menandai 95 minggu lurus yang mengklaim berada di bawah 300.000, ambang batas yang terkait dengan pasar tenaga kerja yang sehat. Klaim pengangguran diperkirakan akan turun menjadi 264.000 untuk pekan yang berakhir 24 Desember, menurut ekonom yang disurvei oleh Reuters.

Sementara itu, defisit perdagangan barang negara tumbuh bulan lalu, menurut sebuah laporan yang dirilis oleh Departemen Perdagangan pada hari Kamis. Estimasi awal, yang tidak termasuk perdagangan jasa, menunjukkan bahwa negara yang mengekspor $ 1200000000 kurang pada bulan November dari bulan Oktober. Impor naik $ 2200000000 selama satu bulan.

Dolar telah melonjak sekitar 5 persen sejak pemilu, yang bisa menjadi salah satu alasan defisit perdagangan yang lebih luas.

Indeks dolar AS itu diperdagangkan lebih rendah terhadap euro dan tergelincir ke terendah dua pekan terhadap yen pada Kamis.

Sementara dalam minyak, WTI berakhr turun di $ 53,77, sementara Brent turun 8 sen, pada $ 56,14 per barell.

Departemen Keuangan melelang $ 28 miliar pada surat utang 7 tahun dengan imbal hasil tinggi 2,284 persen pada lelang terakhir tahun ini.

Setelah lelang, imbal hasil pada 10 tahun Treasury turun di bawah posisi terendah sesi ke 2,462 persen, tingkat terendah dalam lebih dari dua minggu. Imbal hasil 10-tahun surat utang akhirnya naik ke 2,474.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan bergerak lemh dalam perdagangan tipis menjelang akhir tahun. Namun jika ada upaya bargain hunting dapat mengangkat indeks.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG