RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 1%

RIFAN FINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 1%

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga  minyak mentah berakhir merosot pada akahir perdagangan akhir pekan, Sabtu (14/01) dan mencatat kerugian mingguan pertama dalam lima minggu terpicu keraguan untuk pelaksanaan pemotongan produksi OPEC, dengan sentimen memburuk oleh kekhawatiran atas kesehatan ekonomi dunia konsumen minyak terbesar kedua Tiongkok.

Secara keseluruhan ekspor Tiongkok menurun 7,7 persen tahun lalu sebagai penurunan tahunan kedua berturut-turut dan yang terburuk sejak kedalaman krisis global pada tahun 2009.

Rekor impor minyak mentah Tiongkok sebesar 8,6 juta barel per hari (bph) pada bulan Desember membantu sedikit kenaikan, kata para pedagang, tetapi mereka tidak bisa menyembunyikan kekhawatiran yang mendasari atas kesehatan secara keseluruhan ekonomi terbesar kedua di dunia ini.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berkhir turun 64 sen, atau 1,2 persen, ke $ 52,37. Untuk minggu ini, berakhir anjlok 3 persen tergerus peningkatan ekspor Irak dan produksi AS, juga keraguan pemotongan produksi OPEC dan penguatan dollar AS.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk harga minyak, diperdagangkan turun 58 sen, atau 1 persen, di $ 55,43 per barel pada 02:34 ET (1934 GMT) pada hari Jumat.

Ekspor produk minyak olahan Tiongkok bulan lalu naik hampir 25 persen tahun-ke-tahun ke rekor 5,4 juta ton, jauh di atas rekor sebelumnya bulan November dari 4,9 juta ton.

Di sisi penawaran, ada beberapa dukungan pasar dari eksportir minyak mentah Arab Saudi, yang mengatakan bahwa produksi telah jatuh di bawah 10 juta bph ke tingkat terakhir terlihat pada Februari 2015 dan bahwa mereka mengharapkan untuk membuat pemotongan lebih dalam bulan depan.

Beberapa anggota OPEC lainnya, termasuk Irak dan Kuwait, mengatakan mereka telah menerapkan kesepakatan. Secara terpisah, Menteri Energi Rusia Alexander Novak mengatakan negara mulai menerapkan pemotongan yang direncanakan sendiri, dalam hubungannya dengan kesepakatan antara produsen non-OPEC untuk mengurangi produksi.

Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo, Jumat mengatakan yakin produsen minyak akan mengamati perjanjian di mana produsen OPEC dan non-OPEC telah sepakat untuk menurunkan produksi minyak mentah mereka dalam rangka untuk mendukung harga.

Namun, bukti kuat dari pengurangan ekspor belum muncul, dua minggu ke bulan di mana pemotongan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya, seperti Rusia, seharusnya mulai. Banyak analis memperkirakan kepatuhan meningkat dari 50 persen menjadi 80 persen.

Bahkan jika OPEC memotong produksi yang telah disepakati, pedagang mengatakan bahwa kenaikan produksi minyak shale AS dan meningkatnya pasokan dari anggota OPEC Nigeria dan Libya, yang dibebaskan dari perjanjian tersebut, mungkin mengimbangi penurunan apapun.

Data dari Administrasi Informasi Energi AS menunjukkan produksi minyak mentah naik terutama pekan lalu, terutama di bawah 48 negara bagian. Secara keseluruhan produksi adalah 8.950.000 barel per hari pekan lalu, terbesar sejak April tahun lalu.

Perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan pada hari Jumat hitungan mingguan dari kilang minyak yang beroperasi di Amerika Serikat jatuh untuk pertama kalinya dalam 11 minggu. Hitungan turun 7 kilang menjadi total 522, dibandingkan dengan 515 kilang minyak dalam operasi tahun lalu.

Arab Saudi kemungkinan akan memangkas produksi minyak berat daripada ringan untuk memaksimalkan pendapatan dan sebagai pasokan AS datang kembali, barel minyak ringan kemungkinan lebih banyak akan masuk pasar, Bank of America Merrill Lynch mengatakan dalam sebuah catatan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan mencermati pelaksanaan kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan Non OPEC, jika terjadi pemotongan akan mengangkat harga dan sebaliknya. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 51,90 dan $ 51,40, namun jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,90 dan $ 53,40.

sumber : vibiznws.com

IT RFB BDG