RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 1,6%

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik 1,6%

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Harga minyak naik pada akhir perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (11/02), setelah laporan bahwa anggota OPEC telah melakukan pemotongan lebih dari 90 persen untuk penurunan produksi yang mereka janjikan sesuai kesepakatan yang dijalankan mulai bulan Januari.

Pasokan dari 11 anggota Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dengan target produksi di bawah kesepakatan itu jatuh ke 29.920.000 barel per hari, menurut penilaian rata-rata dari enam sumber-sumber sekunder OPEC yang digunakan untuk memantau produksi, atau kepatuhan 92 persen.

Badan Energi Internasional (IEA) – salah satu dari enam sumber OPEC – mengatakan pemotongan pada bulan Januari sama dengan 90 persen pengurangan yang disepakati dalam produksi, jauh lebih tinggi dari kepatuhan awal 60 persen dengan kesepakatan OPEC tahun 2009.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir naik 86 sen, atau 1,6 persen, pada $ 53,86.

Harga minyak mentah berjangka patokan global Brent naik $ 1, atau 1,8 persen, pada $ 56,63 per barel pada 02:36 (1936 GMT), menyentuh sesi tinggi $ 56,39 setelah publikasi laporan IEA.

Brent berada di jalur untuk penurunan mingguan pertama dalam empat minggu.

Sementara minyak mentah AS naik tipis untuk bukukan keuntungan minggu keempat berturut. Pergerakan datar minyak mentah AS terpicu tarik menarik sentimen pemotongan produksi OPEC dan Rusia, menghadapi sentimen bearish peningkatan produksi AS.

Minyak mentah telah mendapatkan manfaat dari kekuatan baru-baru ini harga bensin sebagai kekenyangan tampaknya secara bertahap mengikis.

Bensin berjangka diperdagangkan naik sekitar 0,9 persen pada hari Jumat.

Peningkatan lain di kilang minyak AS menahan keuntungan. Pengebor menambah delapan kilang minyak dalam seminggu sampai 10 Februari, sehingga total jumlah hingga 591, tertinggi sejak Oktober 2015, demikian perusahaan jasa energi Baker Hughes Inc, menyatakan pada Jumat.

IEA, yang menyarankan negara-negara industri tentang kebijakan energi, mengatakan jika tingkat kepatuhan ini terus bertahan, kelebihan pasokan minyak global yang telah membebani harga akan turun sekitar 600.000 barel per hari (bph) dalam enam bulan ke depan.

Badan ini juga meningkatkan harapan pertumbuhan permintaan minyak global untuk 2017 pada 1,4 juta bph, naik 100.000 barel per hari dari perkiraan sebelumnya.

Namun demikian, produsen mungkin harus memperpanjang pemotongan produksi di luar enam bulan jika mereka ingin mencapai tujuan mereka menyeimbangkan pasar minyak.

Analis Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi naik dengan optimisme pemotongan produksi OPEC dan Rusia. Namun peningkatan produksi AS dapat menekan harga. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 54.40-$ 54.90, dan jika harga berbalik turun akan menembus kisaran Support $ 53.40-$ 52.90.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG