RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Turun

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Turun

RIFAN FINANCINDO BERJANGKA – Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan Rabu dinihari (01/03) di tengah kekhawatiran meningkatnya persediaan minyak mentah AS, namun kerugian tersebut diperkecil setelah survei Reuters menunjukkan OPEC memangkas produksi minyak lebih lanjut pada bulan Februari.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate berakhir turun 4 sen atau 0,1 persen, menjadi $ 54,01 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 37 sen ke $ 55,56 per barel pada 14:36 ET (1936 GMT).

Persediaan minyak mentah AS telah meningkat selama tujuh minggu berturut-turut, dan prakiraan dari peningkatan kedelapan 2,9 juta barel pekan lalu memicu kekhawatiran bahwa pertumbuhan permintaan mungkin tidak cukup untuk menyerap kekenyangan minyak mentah global.

Minyak mentah diperkecil kerugiannya pada hari Selasa setelah sebuah survei Reuters menyatakan bahwa OPEC telah memangkas produksi minyaknya untuk bulan kedua di bulan Februari, yang menunjukkan kelompok eksportir telah kuat meningkatkan kepatuhan pembatasan pasokan yang disepakati terlihat dengan penurunan curam Arab Saudi.

Pada bulan Februari, pasokan dari 11 anggota OPEC dengan target produksi di bawah kesepakatan itu telah rata-rata 29.870.000 barel per hari, turun dari angka revisi 29.960.000 barel per hari pada bulan Januari dan 31.170.000 barel per hari pada bulan Desember, menurut survei Reuters.

Dibandingkan dengan tingkat kesepakatan negara-negara untuk membuat pengurangan, ini berarti para anggota OPEC telah memangkas produksi 1.098.000 barel per hari dari perjanjian 1.164.000 barel per hari, setara dengan kepatuhan 94 persen.

sumber : vibiznews.com

OPEC setuju untuk membatasi produksi dengan sekitar 1,2 juta barel per hari (bph) dari 1 Januari, potongan pertama dalam delapan tahun. Mendasari kepatuhan tinggi dengan kesepakatan itu, Irak memangkas ekspor minyak mentah Kirkuk untuk membantu memenuhi target output.

Selain itu, 11 produsen minyak non-OPEC telah berjanji untuk memangkas produksi mereka – Rusia mengurangi produksi sebesar 124.000 barel per hari bulan ini dibandingkan dengan tingkat Oktober, Interfax melaporkan pada hari Selasa mengutip sumber yang akrab dengan data.

Secara umum, analis dan ekonom memperkirakan harga Brent 2017 rata-rata 57,52 per barel, menurut jajak pendapat Reuters.

Industri minyak dan sumber negara OPEC menyatakan kepada Reuters bahwa Arab Saudi ingin harga minyak mentah naik sampai $ 60 per barel tahun ini, tingkat itu mendorong investasi tetapi tidak memacu lonjakan segar dalam produksi shale AS.

Laporan dari konsultan Rystad Energi yang dikeluarkan awal bulan ini mengatakan harga impas untuk AS produsen minyak serpih jatuh tahun lalu rata-rata $ 35 per barel.

Dinihari tadi setelah pasar AS tutup, lembaga American Petroleum Institute (API) melaporkan data persediaan terbaru mingguan untuk pekan yang berakhir 24 Februari melaporkan kenaikan 2,5 juta barel. Kenaikan ini menyusul hasil penarikan 0,88 juta barel minggu sebelumnya dan sedikit lebih rendah dari perkiraan konsensus untuk kenaikan sekitar 2,9 juta barel. Sedangkan persediaan bensin mencatat kenaikan tak terduga dari 1,84 juta barel setelah menurun 0,89 juta barel pekan lalu. Persediaan Distilat mencatat hasil penurunan yang cukup besar kedua berturut-turut dengan 3,73 juta barel menyusul hasil penurunan dari 4,23 juta barel pekan lalu. Cushing mencatat kenaikan dari 544.000 barel, hanya kenaikan kedua dalam delapan minggu.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah untuk perdagangan selanjutnya berpotensi turun dengan meningkatnya persediaan mingguan AS seperti yang dilaporkan API. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Support $ 53.50-$ 53.00, dan jika harga naik akan menembus kisaran Resistance $ 54.50-$ 55.00.

IT RFB BDG