RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Turun

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Turun

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan Jumat dinihari (17/03) tertekan peningkatan produksi AS yang mendekati rekor tertinggi, namun kerugian dikurangi dengan dukungan melemahnya dollar AS.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 11 sen atau 0,23 persen pada $ 48,75 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 11 sen menjadi $ 51,70 per barel pada 14:35 ET (1835 GMT), pulih dari penurunan Selasa untuk $ 50,25, terendah sejak 30 November ketika OPEC mengumumkan kesepakatan pasokan.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan beberapa produsen non-OPEC memangkas produksi dari 1 Januari untuk mengurangi rekor persediaan minyak mentah. Tapi reli harga minyak setelah kesepakatan telah tertatih-tatih oleh data yang menunjukkan terus menerus meningkatnya persediaan AS.

Harga ditekan oleh data dari perusahaan intelijen pasar Genscape yang menunjukkan peningkatan lebih dari 2 juta barel dalam pekan hingga 14 Maret di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk minyak mentah berjangka AS, kata para pedagang.

Angka minggu ini menunjukkan penurunan sederhana dalam persediaan di Amerika Serikat, konsumen minyak terbesar dunia, membantu mengangkat harga minyak di sesi sebelumnya setelah mereka jatuh ke posisi terendah tiga bulan.

Administrasi Informasi Energi AS mengatakan Rabu bahwa persediaan minyak mentah jatuh pekan lalu, penurunan pertama setelah sembilan minggu meningkat, tetapi hanya turun dari 237.000 barel dari rekor tertinggi.

Beberapa dukungan datang dari Federal Reserve AS yang pada Rabu setelah mengisyaratkan tidak akan mempercepat rencana untuk menaikkan suku bunga, menekan dollar terhadap sekeranjang mata uang dan mengangkat harga minyak berdenominasi dollar.

Dukungan lebih lanjut datang pada hari Rabu dari Badan Energi Internasional (IEA). Meskipun persediaan global meningkat pada bulan Januari, kata badan itu pasar minyak bisa defisit dengan 500.000 barel per hari pada semester pertama 2017.

OPEC telah secara luas memenuhi komitmennya untuk memotong 1,2 juta barel per hari pada semester pertama tahun ini, tetapi investor telah dikejutkan karena pasokan terus mendaki. IEA mengatakan kepada investor untuk bersabar karena pemotongan akan mengambil waktu untuk berjalan.

Anggota OPEC Kuwait mengatakan pekan ini bahwa pihaknya siap untuk memperpanjang kesepakatan untuk mengurangi pasokan. Tapi anggota besar OPEC Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, mengatakan terlalu dini untuk mempertimbangkan perpanjangan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan mencermati sentimen penting. Kesepakatan OPEC yang meningkat dan pelemahan dollar AS dapat menjadi sentimen pendukung harga. Namun sentimen kenaikan produksi AS terus meningkat akan menekan minyak mentah. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 49.25-$ 49.75, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 48.25-$ 47.75.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG