RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Naik

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah berbalik positif pada akhir perdagangan Rabu dinihari (12/04), terpicu laporan bahwa Arab Saudi telah mengatakan kepada para pejabat OPEC ingin melanjutkan pemotongan OPEC untuk tambahan enam bulan berikutnya tahun 2017 ini.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) naik 32 sen atau 0,6 persen, menjadi $ 53,40 per barel setelah menyentuh lima minggu tinggi $ 53,37.

Harga minyak mentah berjangka Brent, patokan internasional untuk minyak, naik 19 sen dari penutupan sebelumnya di $ 55,93 per barel. Awal sesi, Brent telah naik ke tertinggi sejak 7 Maret di $ 56,16.

Harga minyak telah didukung oleh penurunan produksi dari OPEC dan negara-negara lain, tetapi dibatasi oleh meningkatnya produksi minyak serpih AS.

Pasar berbalik positif setelah laporan bahwa Arab Saudi mengatakan kepada para pejabat OPEC itu ingin memperpanjang pemotongan produksi yang mulai diberlakukan pada bulan Januari selama enam bulan berikutnya ketika kelompok itu bertemu pada bulan Mei, menurut Wall Street Journal. Anggota OPEC sebelumnya telah mengatakan mereka bersandar ke arah penambahan waktu pemotongan minyak, asalkan non-anggota juga terlibat.

Brent telah meningkat dalam enam sesi sebelumnya, sementara WTI naik selama lima hari terakhir. Pagi hari, harga telah mundur pada ekspektasi persediaan AS bisa memanjat lagi.

Para analis mengatakan ada kekhawatiran pertumbuhan permintaan bisa goyah, dan indikator lainnya memperingatkan bahwa pasar belum mengurangi surplus yang cukup untuk menjaga harga naik.

Presiden AS Donald Trump mengatakan dalam sebuah Tweet Korea Utara “mencari masalah” dan Amerika Serikat akan “memecahkan masalah” dengan atau tanpa bantuan Tiongkok.

Analis menyatakan ketegangan geopolitik hal yang buruk bagi pertumbuhan permintaan global.

Persediaan minyak mentah AS telah menyentuh rekor tertinggi di hub penyimpanan AS dari Cushing, Oklahoma dan di Gulf Coast AS dalam beberapa pekan terakhir, menurut data pemerintah AS.

Sebuah jajak pendapat Reuters analis memperkirakan kenaikan persediaan minyak mentah AS untuk minggu keempat berturut-turut.

Sementara itu setelah pasar minyak AS tutup, American Petroleum Institute (API) melaporkan data persediaan mingguan terbaru untuk pekan yang berakhir 7 April, yang menunjukkan penurunan dari 1,3 juta barel. Ini adalah hasil penurunan kedua beruntun menyusul hasil penurunan dari 1,8 juta barel pekan lalu, tetapi hanya penurunan 4 persediaan di lebih dari tiga bulan. Perkiraan konsensus adalah untuk kenaikan kecil dalam persediaan untuk minggu sekitar 0,1 juta barel.

Persediaan bensin mencatat hasil penurunan dari 3,7 juta barel setelah turun 2,7 juta barel minggu lalu. Persediaan distilat turun dari 1,6 juta menyusul penurunan 2,1 juta barel sebelumnya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik terpicu laporan API untuk penurunan persediaan minyak mentah mingguan. Harga minyak mentah berpotensi bergerak dalam kisaran Resistance $ 53.90-$ 54.40, dan jika harga turun akan menembus kisaran Support $ 52.90-$ 52.40.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG