RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik Tipis

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Naik Tipis

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan hari Rabu dinihari (26/04) terpicu perkiraan penurunan pasokan minyak mentah AS mengimbangi keraguan kemampuan OPEC untuk mengurangi kelebihan pasokan global.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 33 sen lebih tinggi atau 0,7 persen, pada $ 49,56 per barel. Pada titik terendah kontrak turun menjadi $ 48,87, kira-kira sesuai dengan rata-rata pergerakan 200 hari di $ 48,91.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 55 sen menjadi $ 52,15 per barel pada pukul 2:34 siang waktu ET (1834 GMT), setelah menyentuh level terendah empat minggu di $ 51,30.

Analis yang disurvei menjelang laporan persediaan dari kelompok industri American Petroleum Institute (API) dan Departemen Energi AS mengenai Informasi Energi (EIA) memperkirakan rata-rata bahwa persediaan minyak mentah A.S. turun 1,6 juta barel pekan lalu, penurunan mingguan ketiga berturut-turut.

Brent turun sekitar 5 persen sejak awal Desember, ketika Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan Rusia sepakat untuk memangkas produksi sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) pada paruh pertama tahun ini.

Rusia mengatakan pada hari Senin bahwa produksi minyaknya bisa naik ke tingkat tertinggi dalam 30 tahun jika produsen OPEC dan non-OPEC tidak memperpanjang kesepakatan pengurangan pasokan mereka setelah 30 Juni.

Dan pada hari Selasa, kantor berita Interfax mengutip Wakil Perdana Menteri Rusia Arkady Dvokovich yang mengatakan bahwa Rusia dapat meningkatkan produksi minyak jika merasa harga tidak mungkin turun sebagai hasilnya.

Untuk mengurangi kelebihan pasokan, JPMorgan mengatakan OPEC akan dipaksa untuk memperbarui, dan mungkin memperdalam kesepakatan tersebut jika mereka ingin mempertahankan harga di atas $ 50 per barel.

Bensin berjangka AS turun sekitar 0,6 persen, dengan mempertimbangkan kompleks energi pada hari Selasa.

Namun pagi ini setelah pasar minyak AS tutup, data terbaru American Petroleum Institute (API) untuk pekan yang berakhir 21 April melaporkan peningkatan 0,90 juta barel. Ini adalah kenaikan pertama setelah tiga kali penurunan, termasuk penurunan 0,8 juta barel yang dilaporkan pekan lalu dan perkiraan konsensus untuk penurunan lebih lanjut sekitar 1,0 juta barel minggu ini.

Distillate mencatat sedikit kenaikan minggu ini sebesar 36.000 barel setelah hasil imbang 1,8 juta barel sebelumnya.

Persediaan bensin, bagaimanapun, mencatat kenaikan substansial 4,4 juta barel setelah kenaikan 1,4 juta barel pekan lalu. Selama sebagian besar kuartal pertama, penurunan bensin adalah fitur penting dan membantu melindungi harga minyak bahkan ketika persediaan minyak mentah utama meningkat. Dua kenaikan mingguan berturut-turut akan signifikan dalam mengurangi kepercayaan seputar minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah bergerak lemah setelah data API menunjukkan peningkatan dalam persediaan minyak mentah AS. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 49,00-$ 48,50, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 50,00-$ 50,50.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG