RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Mingguan Anjlok 4%

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Mingguan Anjlok 4%

RIFAN FINANCINDO BANDUNG | Harga minyak turun lebih dari 1 persen pada akhir perdagangan Sabtu dinihari (03/06), membukukan kerugian dua minggu berturut-turut, karena kekhawatiran bahwa keputusan Presiden Amerika Serikat Donald Trump untuk meninggalkan kesepakatan iklim Paris dapat memicu pengeboran minyak mentah lebih banyak di Amerika Serikat.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir turun 77 sen atau 1,5 persen, turun pada $ 47,66 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 50,10 per barel pada pukul 03:39 waktu ET (1939 GMT), turun 53 sen atau 1,1 persen.

Kedua kontrak turun sekitar 4 persen pada minggu ini. Kemerosotan minggu ini tergerus peningkatan produksi AS, yang terlihat dengan peningkatan pengeboran minyak mentah AS yang menghambat usaha dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak untuk mengurangi kelebihan pasokan global.

Pengebor A.S. minggu ini menambahkan 11 rig, dalam catatan bentangan 20 minggu berturut-turut penambahan, data dari perusahaan jasa energi Baker Hughes menunjukkan.

Peningkatan produksi Libya dan proyeksi penurunan harga minyak Goldman Sachs juga menekan harga minyak minggu ini.

Produksi minyak Libya diperkirakan akan meningkat menjadi 800.000 barel per hari (bpd) minggu ini, menurut National Oil Corporation yang dikelola negara, Senin. Itu dibandingkan dengan rata-rata 500.000 bpd yang diekspor ke kapal tanker sejauh tahun ini, dan hanya 300.000 bpd yang dikirim rata-rata pada tahun 2016, menurut data pengiriman di Thomson Reuters Eikon.

Analis Goldman Sachs telah mengurangi perkiraan harga minyak mereka, dengan mengatakan bahwa turunnya biaya produksi A.S. akan terus meningkat selama bertahun-tahun yang akan datang. Bank tersebut mengatakan bahwa begitu pertumbuhan produksi OPEC berlanjut setelah pemotongan yang dipaksakan sendiri, produksi A.S. dan OPEC akan meningkat sebesar 1 juta menjadi 1,3 juta bpd antara tahun 2018 dan 2020.

Goldman mengatakan sementara bullish pada harga jangka pendek karena persediaan normal, maka harga minyak mentah berjangka 2018-19 berada dalam kisaran $ 45 – $ 50.

Sementara itu, Penarikan Trump dari kesepakatan Paris, pakta global 2015 untuk melawan perubahan iklim, mendapat kecaman dari sekutu Washington dan banyak di industri energi – dan memicu kekhawatiran bahwa produksi minyak A.S. dapat berkembang lebih cepat daripada saat ini.

Produksi minyak mentah A.S. minggu lalu naik hampir 500.000 barel per hari (bpd) dari tingkat tahun sebelumnya dan mencapai 9,34 juta barel per hari, tertinggi sejak Agustus 2015.

Produksi A.S. diperkirakan akan terus meningkat, karena Administrasi Informasi Energi A.S. memproyeksikan produksi sekitar 10 juta bpd tahun depan.

Pada hari Jumat, Igor Sechin, kepala produsen minyak terbesar Rusia, Rosneft, mengatakan produsen minyak A.S. bisa menambahkan hingga 1,5 juta barel per hari untuk produksi minyak dunia tahun depan. Dia mempertanyakan efisiensi penurunan produksi yang dipimpin OPEC, dengan mengatakan bahwa produsen minyak telah kehilangan pangsa pasarnya terhadap perusahaan A.S., yang bukan bagian dari kesepakatan tersebut.

Pekan lalu OPEC dan beberapa produsen non-OPEC memperpanjang kesepakatan untuk mengurangi pasokan 1,8 juta barel per hari sampai Maret 2018. Harga minyak turun sekitar 10 persen sejak perpanjangan, dan pejabat OPEC sejak itu mengemukakan bahwa mereka dapat memperdalam pemotongan tersebut.

Meningkatnya hasil dari anggota OPEC Nigeria dan Libya, yang dibebaskan dari kesepakatan tersebut, juga mengurangi upaya untuk membatasi produksi.

Investor telah gelisah karena penurunan persediaan yang lambat di seluruh dunia. Pada hari Jumat, permintaan untuk posisi bearish yang berakhir pada bulan Maret 2018 melonjak, mengindikasikan pedagang dan investor telah melindungi terhadap penurunan harga yang lebih agresif setelah kesepakatan pasokan bersama OPEC berakhir.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi tertekan dengan kekuatiran peningkatan produksi AS. Namun jika pelemahan dollar AS berlanjut, dapat mendukung harga minyak mentah. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 47,20-$ 46,70, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 48,20-$ 48,70.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG