RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Tertekan

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Tertekan

RIFAN FINANCINDO BANDUNG –  Harga minyak turun pada akhir perdagangan Rabu dinihari (04/10) terganjal profit taking hari kedua setelah kenaikan kuartal ketiga yang besar, namun prospek untuk mengurangi kemerosotan minyak mentah global memberikan dukungan.

Harga minyak mentah A.S. berakhir turun 16 sen menjadi $ 50,42. Kontrak turun lebih dari 2 persen pada sesi sebelumnya.

Harga minyak mentah Brent Desember turun 24 sen menjadi $ 55,88 per barel pada pukul 2:26 pagi. ET (1826 GMT), telah kehilangan hampir 2,5 persen pada hari Senin.

Brent membukukan kenaikan kuartal ketiga sekitar 20 persen, kenaikan terbesar untuk kuartal tersebut sejak 2004, dan diperdagangkan setinggi $ 59,49 pekan lalu, namun sejak itu turun sekitar 6 persen.

Manajer keuangan telah mendorong taruhan bullish mereka di pasar minyak mentah Brent ke rekor tertinggi dalam pekan terakhir, didorong oleh tanda-tanda penyeimbangan antara penawaran dan permintaan. Tapi ketika posisi menjadi terlalu membentang, ini bisa menyebabkan perubahan mendadak dalam harga.

Minyak secara singkat naik pada hari Selasa menyusul komentar dari Sekjen OPEC Mohammad Barkindo bahwa kepatuhan terhadap kesepakatan pengurangan produksi minyak antara negara-negara OPEC dan negara-negara non-OPEC sangat tinggi. Dia menambahkan bahwa kartel minyak global telah menanti untuk memperkuat kerja sama dengan Rusia.

Pekan lalu harga naik setelah pemungutan suara di wilayah Kurdistan Irak, dengan Turki mengancam akan menutup jalur pipa yang membawa minyak dari wilayah tersebut di Irak utara ke Laut Tengah.

Rally baru-baru ini juga didorong oleh tanda-tanda bahwa kelebihan minyak mentah tiga tahun mereda, dibantu oleh kesepakatan pemotongan produksi di antara produsen global yang dipimpin oleh OPEC.

Namun, produsen minyak Timur Tengah khawatir kenaikan harga akan mendorong produsen serpih A.S. melakukan lagi pengeboran dan mendorong harga lebih rendah lagi. Produsen OPEC kunci mempertimbangkan harga di atas $ 60 karena mendorong terlalu banyak serpih.

Dalam 25 tahun terakhir, minyak mentah A.S. menghasilkan tingkat pengembalian rata-rata -7,5 persen dan diperdagangkan positif 40 persen pada kuartal keempat, menurut sebuah studi CNBC yang menggunakan alat analisis hedge fund Kensho.

Setelah pasar AS tutup dinihari tadi, American Petroleum Institute (API) melaporkan bahwa pasokan minyak mentah A.S. turun untuk minggu kedua berturut-turut, sebesar 4,1 juta barel untuk pekan yang berakhir 29 September, menurut sumber. Namun juga menunjukkan bahwa pasokan bensin naik 4,2 juta barel, sementara persediaan sulingan turun sebesar 584.000 barel, kata beberapa sumber.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi lemah dengan melonjaknya pasokan bensin mingguan AS seperti yang dilaporkan API. Malam nanti juga akan dirilis laporan pasokan minyak mentah mingguan oleh EIA yang diindikasikan menurun, jika terealisir akan menguatkan harga minyak. Harga diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 49,90-$ 49,40, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 50,90-$ 51,40.

sumber : vibiznews.com

 

IT RFB BDG