RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 1%

RIFAN FINANCINDO | |Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Merosot 1

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah berjangka pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (05/11) berada di jalur penurunan mingguan terbesar sejak Januari, setelah munculnya ketegangan antara Arab Saudi dan Iran yang bisa menggagalkan rencana pemotongan produksi OPEC.

Pedagang juga mencatat lonjakan persediaan minyak mentah AS pekan lalu dan lemahnya permintaan membebani harga minyak mentah berjangka.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) turun 59 sen, atau 1,3 persen, pada $ 44,07 per barel, setelah jatuh serendah $ 43,57 di awal sesi. Untuk minggu ini, itu turun lebih dari 9 persen, penurunan terbesar sejak pertengahan Januari.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 74 sen, atau 1,6 persen, pada $ 45,61 per barel, dengan posisi terendah pada $ 45,08. Brent mengakhiri pekan ini turun lebih dari 8 persen.

Pada pertemuan para ahli OPEC pekan lalu, Riyadh mengancam untuk menaikkan tinggi produksi minyak untuk membuat harga turun jika Teheran menolak untuk membatasi produksi, sumber dari Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) kepada Reuters.

Namun sebuah sumber Negara Teluk OPEC mengatakan Arab Saudi tidak mengancam siapa pun dengan peningkatan produksi pada pertemuan ahli OPEC minggu lalu, tapi sumber memperingatkan bahwa produksi di seluruh dunia akan meningkat jika tidak ada kesepakatan pembatasan produksi.

Sekretaris Jenderal OPEC Mohammed Barkindo membantah bahwa Saudi mengancam untuk meningkatkan produksi, Bloomberg News melaporkan. Penurunan harga tertahan oleh laporan tersebut, namun kembali lemah tak lama setelah hal itu.

Pertemuan OPEC dimaksudkan untuk menyusun rincian pemotongan menjelang pertemuan OPEC berikutnya pada 30 November menyusul keputusan untuk mengurangi produksi di Algiers pada 32,5 hingga 33 juta barel per hari dalam rangka untuk meningkatkan harga.

Jumlah kilang minyak AS kembali naik menyusul penurunan pertama di sekitar empat bulan pada minggu sebelumnya. Pengebor AS menambahkan 9 kilang pada minggu terakhir untuk total 450. Pada saat ini tahun lalu, ada 572 kilang beroperasi.

Para analis mengatakan pasar juga terbebani oleh pedagang menarik uang dari berjangka menjelang pemilihan presiden AS pada Selasa, yang dipandang sebagai risiko pasar.

Selain masalah pemilu, harga minyak tertekan fundamental yang lemah, yaitu persediaan minyak mentah AS melonjak, pertumbuhan permintaan rendah, dan keraguan bahwa OPEC dan Rusia setuju pada pembekuan produksi bulan ini.

Ekspor minyak mentah Laut Utara juga akan meningkat secara signifikan pada bulan Desember. Pemadaman tiba-tiba sekitar 200.000 barel per hari minyak mentah Nigeria minyak mentah alternatif light Rabu menimbulkan sedikit perhatian.

Sementara produksi minyak tetap dekat rekor dan persediaan yang tinggi, bank Inggris Barclays mengatakan pertumbuhan permintaan lemah.

Pertumbuhan permintaan selama Juli-September adalah kurang dari sepertiga dari kuartal tahun lalu, Barclays mengatakan dalam sebuah catatan, memperkirakan pertumbuhan kuartal lalu di bawah 1 juta barel per hari (bph).

Kenaikan konsumsi untuk kuartal terakhir tidak akan jauh lebih tinggi, sebelum rata-rata 1,3 juta barel per hari pada 2017, tambah Barclays.

Di Amerika Serikat, persediaan minyak mentah melonjak lebih dari 14 juta barel pekan lalu, sebagai rekor kenaikan terbesar, menyoroti bahwa kelebihanpasokan bahan bakar global yang masih jauh dari selesai.

Juga di Amerika Serikat, Colonial Pipeline yang memproduksi bensin, yang terganggu pekan ini oleh sebuah ledakan, diperkirakan untuk memulai kembali produksi Jalur 1 pada hari Minggu sore.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah pada perdagangan selanjutnya bergerak lemah dengan kekuatiran gagalnya pemotongan produksi OPEC, kelebihan pasokan dan menurunnya permintaan. Namun jka dollar AS terealisir terus melemah pagi ini dengan ketidakpastian seputar pemilhan Presiden AS, akan mengangkat harga. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 43,50 -$ 43,00, sedangkan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 44,50-$ 45,00.

sumber : vibizews.com

IT RFB BDG