RIFAN FINANCINDO – Harga Minyak Mentah Raih Kenaikan

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFAN FINANCINDO | Harga Minyak Mentah Raih Kenaikan

RIFAN FINANCINDO BANDUNG – Harga minyak mentah mixed pada akhir perdagangan akhir pekan, Sabtu dinihari (19/11), dengan tarik menarik sentimen dolar yang lebih kuat dan meningkatnya jumlah kilang minyak AS, diimbangi harapan bahwa OPEC mungkin setuju untuk membatasi pemotongan produksi pada akhir bulan ini.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate (WTI) ditutup naik 38 sen atau 0,83 persen pada $ 46,36 per barel dan mencatat kenaikan mingguan pertama mereka dalam empat minggu.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 27 sen menjadi $ 46,76 per barel pada 2:38 p.m. ET (1938 GMT), tapi masih di jalur untuk kenaikan mingguan pertama dalam lima minggu.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak bergerak lebih dekat ke menyelesaikan kesepakatan pertama sejak 2008 untuk membatasi output, dengan sebagian besar anggota siap untuk menawarkan Iran fleksibilitas pada produksi volume, menteri dan sumber mengatakan.

Iran telah menjadi batu sandungan utama bagi pembatasan produksi, dan sementara itu belum menanggapi usulan tersebut, dan anggota OPEC mungkin akan lebih dekat kepada konsensus menjelang pertemuan mereka di Wina pada 30 November.

Bagaimanapun harga tertekan oleh dolar AS yang lebih kuat, yang mencapai tingkat tertinggi terhadap sekeranjang mata uang sejak tahun 2003 setelah Ketua Federal Reserve Janet Yellen mengatakan bahwa kenaikan tarif bisa terjadi “relatif segera,” menunjukkan kemungkinan yang lebih tinggi dari kenaikan di Desember.

Dollar AS yang lebih kuat membuat minyak, yang dihargakan dalam dollar AS, lebih mahal untuk pembeli yang menggunakan mata uang lainnya.

Perusahaan jasa ladang minyak Baker Hughes melaporkan kenaikan mingguan terbesar dalam hitungan kilang minyak yang beroperasi di bidang AS sejak pemulihan dimulai pada akhir Juni. Hitungan naik 19 kilang menjadi 471 pada minggu terakhir.

Negara anggota OPEC telah mengusulkan Iran membataso produksi minyak di 3.920.000 barel per hari (bph) di bawah kesepakatan produksi membatasi untuk seluruh kelompok, sumber akrab dengan proposal telah mengatakan kepada Reuters.

Sementara Iran belum menanggapi proposal, itu berarti anggota OPEC mungkin akan datang lebih dekat ke konsensus pada seberapa banyak Iran harus menghasilkan.

Iran sebelumnya telah mengirimkan sinyal campuran, mengatakan akan menerima pembekuan di antara 4 hingga 4,2 juta barel per hari.

Menteri Energi Rusia Alexander Novak Jumat setelah bertemu anggota OPEC ia lebih percaya diri kesepakatan pembatasan produksi bisa dicapai antara Moskow dan kelompok untuk membantu meningkatkan harga minyak.

Menteri Energi Arab Saudi Khalid Al-Falih, Kamis optimis tentang kesepakatan OPEC untuk membatasi produksi minyak dan disebutkan ujung bawah dari target produksi yang telah disepakati sebelumnya dari 32,5-33.000.000 bph.

Namun para analis mengatakan masih ada kendala untuk kelompok produsen untuk mengatasi sebelum bisa mencapai kesepakatan. OPEC dijadwalkan bertemu berikutnya pada 30 November

Iran menyusul Arab Saudi sebagai pemasok minyak utama India untuk pertama kalinya pada bulan Oktober, data pengiriman menunjukkan.

Irak harus mengkompensasi perusahaan minyak internasional untuk pembatasan pada produksi mereka, hal ini lebih lanjut mengurangi prospek akan bergabung dengan kesepakatan OPEC untuk mengekang produksi kelompok.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan penguatan dollar AS. Namun jika optimisme pemotongan produksi OPEC terus meningkat, dapat menguatkan harga minyak. Harga diperkirakan bergerak dalam kisaran Support $ 45,90 -$ 45,40, sedangkan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 46,90-$ 47,40.

IT RFB BDG