RIFANFINANCINDO – Bursa Eropa Berakhir Negatif

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO | Bursa Eropa Berakhir Negatif

RIFANFINANCINDO BANDUNG | Bursa Saham Eropa ditutup lebih rendah pada akhir perdagangan Senin malam (16/01) karena investor menunggu detail lebih lanjut tentang rencana Brexit Inggris Raya dan pelantikan Presiden terpilih Donald Trump di AS akhir pekan ini.

Indeks Pan-Eropa Stoxx 600 berakhir 0,81 persen lebih rendah dengan hampir semua sektor dan bursa-bursa perdagangan di teritori negatif.

Indeks FTSE ditutup pada 7.327,13, turun -10,68 atau -0,15%

Indeks DAX ditutup pada 11.554,71, turun -74,47 poin atau -0,64%

Indeks CAC ditutup pada 4.882,18, turun -40,31 poin atau -0,82%

Indeks IBEX 35 ditutup pada 9.410,00, turun -101,60 poin atau -1,07%

Dalam berita perusahaan, raksasa kacamata Italia Luxottica dan Essilor Perancis telah mencapai kesepakatan merger senilai € 46 miliar ($ 49 miliar), Reuters melaporkan. Saham Essilor naik lebih dari 11 persen dan saham Luxottica naik lebih dari 8 persen.

Hugo Boss juga dekat bagian atas indeks Eropa, naik lebih dari 7,7 persen, setelah melaporkan angka penjualan pendahuluan untuk 2016.

Perbankan dan asuransi saham berada di antara pemain terburuk selama perdagangan Eropa, turun lebih dari 1,4 persen. Bank Italia memimpin penurunan, peringkat dekat dengan bagian bawah indeks perbankan, setelah lembaga pemeringkat Kanada DBRs memotong kelas negara itu menjadi BBB dari A.

Saham otomotif jatuh lebih dari 1,3 persen pada Senin, dengan Italia Fiat Chrysler dekat bagian bawah indeks Eropa, turun lebih dari 4,1 persen. Kementerian transportasi U.K. mengatakan akan menguji merek Jeep Grand Cherokee di keraguan atas emisi diesel. Presiden terpilih Donald Trump mengatakan ia akan mengenakan pajak perbatasan 35 persen pada mobil yang BMW bermaksud untuk membangun di Meksiko. BMW turun lebih dari 1,4 persen.

Saham ritel juga berakhir lebih rendah pada hari Senin. Pengecer Stockholm H & M melaporkan 6 persen kenaikan tahun-ke-tahun dalam penjualan, laju paling lambat sejak September lalu dan di bawah ekspektasi, Reuters melaporkan. Sahamnya turun lebih dari 2,7 persen.

Sementara itu, pasar ditutup di AS sebagai negara merayakan Martin Luther King Day.

Pound jatuh ke level terendah tiga bulan pada hari Senin karena kekhawatiran investor meningkat setelah spekulasi Perdana Menteri Theresa May yang siap untuk menguraikan rencana untuk “Hard Brexit ” selama pidato yang dijadwalkan Selasa. Selama akhir pekan, menteri keuangan U.K. Phillip Hammond mengatakan kepada surat kabar Jerman bahwa jika Inggris tidak menjaga akses ke pasar tunggal Uni Eropa, London akan mengejar “model ekonomi” baru.

Harga minyak lebih rendah pada Senin di tengah kecemasan di kalangan investor bahwa produsen minyak mentah besar tidak akan mematuhi penurunan produksi OPEC.

Minyak mentah Brent diperdagangkan di sekitar $ 55,38 per barel pada hari Senin tak lama setelah Eropa dekat, turun 0,16 persen, sementara minyak mentah AS adalah sekitar $ 52,24 per barel, turun 0,23 persen.

Ekspor zona Eropa naik pada bulan November, melebihi jumlah impor 25,9 miliar euro ($ 27,6 miliar), kantor statistik Eropa menyatakan Senin.

Senin menandai dimulainya Forum Ekonomi Dunia di Davos, Swiss.

Sore nanti akan dirilis data ZEW Economic Sentiment Index Januari Jerman dan Zona Eropa yang diindikasikan meningkat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak positif jika data ZEW Economic Sentiment terealisir positif. Indeks juga akan mencermati bursa Wall Street dan harga minyak mentah.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG