RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street 31 Januari Mixed

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street 31 Januari Mixed

RIFANFINANCINDO BERJANGKA – Bursa saham AS ditutup mixed, sebagian besar lebih rendah pada akhir perdagangan Rabu dinihari (01/02), terpengaruh sentimen kebijakan Presiden AS Donald Trump, sementara harga minyak mentah naik dan investor terus mencerna laporan laba perusahaan.

Indeks Nasdaq menghapus kerugian sebelumnya, menutup tepat di atas titik impas sebagai iShares Nasdaq Bioteknologi ETF (IBB) menguat sekitar 2,8 persen setelah Presiden Donald Trump bertemu dengan beberapa eksekutif industri perawatan kesehatan. Analis menyatakan komentar yang dibuat oleh Trump tentang mempercepat persetujuan FDA adalah membantu saham biotechs.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun sekitar 100 poin, dengan saham Goldman Sachs berkontribusi paling besar dalam kerugian.

Analis menyatakan pasar sedikit kecewa karena belum mendengar banyak tentang apa yang akan dilakukan terkait kebijakan Trump, mengacu pada pemotongan pajak, pengeluaran pemerintah dan deregulasi.

Indeks S & P 500 tergelincir 0,1 persen, dengan penurunan tertinggi sektor industri.

Pada hari Senin, investor dan pedagang di seluruh dunia terfokus pada sebuah perintah eksekutif yang ditandatangani Jumat yang melarang masuknya warga negara tertentu ke dalam AS. Saham AS menderita hari perdagangan terburuk tahun ini, dengan Dow jatuh sekitar 120 poin, sedangkan S & P turun lebih dari 0,6 persen. Ekuitas di AS, bagaimanapun, telah rally jauh sejak pemilihan Trump.

Treasury AS menguat, dengan imbal hasil obligasi 10-tahun jatuh ke 2,44 persen dan imbal hasil jangka pendek dua tahun obligasi merosot ke 1,2 persen.

Dolar AS, salah satu aset berkinerja terbaik sejak pemilu, turun hampir 0,8 persen terhadap sekeranjang mata uang.

Investor juga mencermati beberapa laporan kuartalan dari perusahaan-perusahaan besar. Saham Under Armour merosot lebih dari 20 persen setelah laporan penjualan dan laba perusahaan masih dibawah perkiraan Wall Street.

Emiten Dow Exxon Mobil yang juga melaporkan hasil kuartalan. Perusahaan itu mengatakan usaha hulu AS yang kehilangan $ 2,3 miliar pada kuartal keempat 2016, sedangkan segmen hilir membuat $ 1,2 miliar. Perusahaan dijadwalkan untuk melaporkan setelah penutupan Selasa termasuk raksasa teknologi Apple, AS Steel dan Anadarko Petroleum.

Dalam berita ekonomi, biaya tenaga kerja AS naik kurang dari yang diharapkan pada kuartal keempat, menunjuk ke inflasi rendah bahkan bukti menunjukkan bahwa pertumbuhan upah adalah naik sebagai pasar tenaga kerja mengencangkan. The Employment Cost Index, ukuran terluas dari biaya tenaga kerja, meningkat 0,5 persen setelah naik 0,6 persen pada kuartal ketiga, Departemen Tenaga Kerja mengatakan pada hari Selasa.

Sementara itu, pembacaan indeks Chicago PMI datang di 50,3, di bawah bulan Desember 53,9. Kepercayaan konsumen mencapai 111,8, di bawah perkiraan 113.

Investor juga terus mengawasi Federal Reserve sebagai bank sentral AS memulai pertemuan kebijakan moneter pertama tahun ini. The Fed dijadwalkan akan merilis keputusan kebijakan terbaru pada Rabu, dengan pelaku pasar sebagian besar memperkirakan suku bunga tetap tidak berubah.

Indeks Dow Jones Industrial Average jatuh 107,04 poin, atau 0,54 persen, menjadi berakhir pada 19,864.09, dengan penurunan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Pfizer yang naik tertinggi. Untuk bulan Januari indeks Dow Jones naik 0,51 persen.

Indeks S & P 500 turun 2,03 poin, atau 0,09 persen, menjadi ditutup pada 2,278.87, dengan sektor industri memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor utilitas yang naik. Untuk bulan Januari indeksĀ S & P 500 naik 1,7 persen.

Indeks Nasdaq naik 1,07 poin, atau 0,02 persen, menjadi berakhir pada 5,614.79. Untuk bulan Januari indeks Nasdaq melonjak 4,3 persen.

Malam nanti akan dirilis data Adp Employment Change Januari dan ISM Manufacturing PMI Januari yang diindikasikan naik. Jika terealisir akan menguatkan bursa Wall Street.

Malam nanti juga akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diperkirakan terjadi penurunan. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak naik jika data ekonomi dan harga minyak terealisir positif. Namun bursa juga akan mencermati laporan laba perusahaan dan sentimen kebijakan Pemerintahan Trump.

IT RFB BDG