RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Akhir Pekan Datar

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Akhir Pekan Datar

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham AS ditutup datar, turun tipis pada akhir pekan Sabtu dinihari (08/04) pasca laporan pekerjaan mixed, serangan udara AS di Suriah dan komentar dari pejabat Federal Reserve.

Berbicara di Princeton Club of New York, Presiden Fed New York William Dudley mengatakan AS harus mempertimbangkan penyesuaian kecil dengan hukum Dodd-Frank, yang mengetatkan pengawasan untuk lembaga keuangan.

Dudley juga mengatakan ada mungkin hanya sedikit jeda dalam rencana The Fed untuk menormalkan tingkat jika bank sentral mulai memangkas neraca besar $ 4,5 triliun. Imbal hasil obligasi 10-tahun diperdagangkan mendekati 2,37 persen di sore hari.

Indeks Dow Jones industrial average ditutup sekitar 6 poin lebih rendah, dengan saham Goldman Sachs dan DuPont memberikan kontribusi paling besar dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,1 persen, dengan kenaikan tertinggi sektor staples konsumen dan utilitas yang tertinggal.

Indeks Nasdaq juga turun tipis.

Di depan data, ekonomi AS menambahkan 98.000 pekerjaan bulan lalu, jauh di bawah keuntungan yang diperkirakan dari 180.000. Tingkat pengangguran turun menjadi 4,5 persen dari 4,7 persen. Pertumbuhan upah tidak kuat juga, dengan penghasilan per jam rata-rata naik 2,7 persen pada basis tahunan.

Berjangka dan imbal hasil Treasury merosot setelah laporan pekerjaan dirilis, dengan imbal hasil 10-tahun mencelupkan di bawah 2,3 persen untuk mencapai tingkat terendah sejak akhir November.

Investor juga khawatir dengan serangan udara AS di Suriah, yang mengirim 59 rudal Tomahawk Kamis malam.

Rudal-rudal menargetkan pangkalan udara Shayrat dekat Homs, dan dalam menanggapi serangan senjata kimia Selasa. Secara resmi mengumumkan penyerangan, Presiden Donald Trump mengatakan lapangan terbang yang ditargetkan telah meluncurkan serangan kimia pada daerah yang dikuasai pemberontak, dan ia meminta negara lain untuk menentang pemimpin Suriah.

Semalam, Dow futures jatuh sekitar 100 poin, namun berhasil menelusuri kembali sebagian besar kerugian.

Trump memerintahkan serangan udara saat ia bertemu dengan Presiden China Xi Jinping di Mar-a-Lago di Florida.

Dolar AS naik 0,48 persen terhadap sekeranjang mata uang, dengan euro dekat $ 1,059 dan yen sekitar 111,21.

Data lain yang dirilis Jumat termasuk persediaan grosir, yang naik 0,4 persen. Atlanta Fed juga memangkas perkiraan PDB kuartal pertama menjadi 0,6 persen dari 1,2 persen, mengutip penjualan mobil lemah, di antara faktor-faktor lainnya.

Indeks Dow Jones Industrial Average turun 6,85 poin, atau 0,03 persen, menjadi ditutup pada 20,656.10, dengan penurunan tertinggi saham DuPont dan saham Wal-Mart yang unggul. Untuk minggu ini indeks Dow Jones turun -0,03 persen.

Indeks S & P 500 tergelincir 1,95 poin, atau 0,08 persen, menjadi berakhir pada 2,355.54, dengan utilitas memimpin enam sektor yang lebih rendah dan sektor staples konsumen yang naik terbesar. Untuk minggu ini indeks S & P 500 turun 0,30 persen.

Indeks komposit Nasdaq turun 1,14 poin, atau 0,02 persen, menjadi ditutup pada 5,877.81. Untuk minggu ini indeks Nasdaq turun -0,57 persen.

Indeks utama bursa Wall Street berakhir lemah minggu ini, selain pelemahan akhir pekan ini juga  terpicu kinerja lemah pertumbuhan manufaktur dan penjualan mobil, serta rilis risalah pertemuan Fed Maret yang dovish. Kelemahan tertahan lebih jauh dengan harapan pertemuan Trump-Jinping dan lonjakan minyak mentah serta penurunan klaim pengangguran.

Malam ini akan dirilis Fed Labor Market Condition Index Maret yang diperkirakan lebih lemah. Juga dinihari nanti akan ada pidato dari Ketua The Fed AS Janet Yellen yang akan dicermati.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak lemah jika Fed Labor Market Condition Index Maret terealisir menurun, juga akan mencermati pidato Janet Yellen dan pergerakan harga minyak mentah.

 

sumber ” vibiznews.com

 

IT RFB BDG