RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Berakhir Lemah

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO

RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Berakhir Lemah

RIFANFINANCINDO BANDUNG – Bursa Saham A.S. gagal menahan kenaikan sebelumnya pada akhir perdagangan Kamis dinihari (27/04) karena investor berhati-hati mencerna garis besar rencana Presiden Donald Trump untuk reformasi pajak, sementara laporan musim pendapatan terus berlanjut.

Indeks Dow Jones ditutup melemah setelah naik sebanyak 74,78 poin, dengan saham Procter & Gamble memberikan kontribusi paling banyak untuk kerugian. Indeks 30 saham tersebut bertahan sekitar 1 persen dari level tertinggi sepanjang masa di 21.169,11.

Indeks S & P 500 juga turun sedikit setelah mencapai nilai tertinggi sepanjang masa, dengan penurunan tertinggi real estat.

Indeks Nasdaq berlekuk tinggi sepanjang masa di awal sesi, namun selesai sedikit di zona merah.

Ekspektasi untuk pajak perusahaan yang lebih rendah telah menjadi keuntungan bagi saham sejak Trump terpilih pada bulan November. S & P telah memperoleh 11,6 persen sejak pemilihan dan berada di jalur untuk mengirim kenaikan mingguan hampir 2 persen pada harapan yang menghidupkan kembali sekitar pajak yang lebih rendah.

Pejabat tinggi Gedung Putih menggariskan rencana pajak Presiden Donald Trump pada hari Rabu, sebuah proposal yang mereka katakan akan menjadi “potongan pajak terbesar” dalam sejarah A.S. Proposal tersebut menurunkan tingkat pajak perusahaan menjadi 15 persen dari 35 persen.

Gedung Putih menambahkan akan ada “satu kali pajak” atas triliunan dolar yang dimiliki oleh perusahaan-perusahaan di luar negeri. Namun, Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengatakan bahwa tingkat pajak tersebut belum ditentukan.

Saham ritel naik pada pengumuman tersebut, karena mengungkapkan bahwa rencana Trump tidak termasuk pajak penyesuaian perbatasan. The SPDR S&P Retail ETF (XRT) naik 1 persen.

Trump juga akan menguraikan visi reformasi pajaknya menjelang penutupan anggaran pemerintahan yang potensial. Pendanaan pemerintah akan berakhir pada hari Jumat kecuali Kongres dapat menyetujui setidaknya resolusi pendanaan sementara.

Sementara, musim penghasilan terus berlanjut, dengan PepsiCo, United Technologies, Procter & Gamble dan Twitter semua membukukan keuntungan yang lebih baik dari perkiraan. Saham Twitter muncul sekitar 8 persen setelah melaporkan.

Musim penghasilan ini telah menunjukkan sejauh ini bahwa Perusahaan Amerika berhasil dengan baik pada kuartal terakhir. Dari 181 emiten S & P 500 yang dilaporkan pada hari Rabu, 77 persen telah melampaui ekspektasi pendapatan sementara 67 persen mengalahkan di baris teratas, menurut data dari The Earnings Scout.

Tidak ada laporan data ekonomi utama yang dirilis pada hari Rabu, namun Wall Street melihat ke depan pada laporan GDP kuartal pertama di hari Jumat.

Indeks Dow Jones turun 21,03 poin atau 0,1 persen menjadi ditutup pada level 20,975,09, dengan penurunan tertinggi saham Procter & Gamble dan saham Verizon yang naik tertinggi.

Indeks S & P 500 tergelincir 1,16 poin atau 0,05 persen, berakhir pada 2.387,45, dengan real estat memimpin tujuh sektor lebih rendah dan sektor telekomunikasi mengungguli.

Indeks Nasdaq turun 0,27 poin atau datar 0,00 persen menjadi ditutup pada 6.025,23.

Malam nanti akan dirilis data ekonomi AS Durable Goods Orders Maret dan Pending Home Sales Maret yang diindikasikan melemah. Juga dirilis Jobless Claim yang diindikasikan meningkat. Jika terealisir akan menekan bursa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street untuk perdagangan selanjutnya akan bergerak lemah jika data ekonomi terealisir buruk. Juga akan mencermati laporan laba emiten dan perkembangan rencana reformasi pajak.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG