RIFANFINANCINDO – Bursa Wall Street Akhir Pekan

RIFANFINANCINDO

RIFAN FINANCINDO

RIFANFINANCINDO | Bursa Wall Street Akhir Pekan

RIFANFINANCINDO BANDUNG | Bursa saham Amerika Serikat ditutup lebih tinggi mencetak rekor baru pada akhir perdagangan akhir pekan Sabtu dinihari (07/01) terdukung kenaikan upah tenaga kerja dan kinerja mantap sektor teknologi informasi.

Indeks Dow Jones naik sekitar 65 poin, dengan saham Goldman Sachs dan Walt Disney berkontribusi paling besar dalam keuntungan, dan mencapai semua-waktu yang baru untuk intraday tertinggi. Dow juga datang dalam 0,37 poin menuju posisi 20.000 untuk pertama kalinya.

Indeks S & P 500 naik 0,35 persen dan membukukan rekor intraday dan penutupan tertinggi, dengan sektor teknologi informasi yang maju 1 persen.

Indeks Nasdaq mengungguli, menutup 0,6 persen lebih tinggi, juga mencapai rekor baru intraday dan penutupan tertinggi. Indeks teknologi berat memimpin lebih tinggi yaitu saham Apple dan yang disebut saham FANG (Facebook, Amazon, Netflix dan Google-Alphabet), yang semua naik.

Analis mengatakan Dow telah mendekati 20.000 selama beberapa minggu saat ini. Dengan berita pekerjaan yang kuat, dikombinasikan dengan optimisme tentang kebijakan pemerintah yang baru adalah mengangkat saham.

Ekonomi AS menambahkan 156.000 pekerjaan pada Desember, menurut data dari Biro Statistik Tenaga Kerja. Ekonom yang disurvei oleh Reuters memperkirakan kenaikan 178.000. Tingkat pengangguran datang di 4,7 persen, sesuai dengan harapan.

Hal yang fantastis mendukunga adalah lonjakan upah per jam. Upah per jam rata-rata naik 10 sen menjadi $ 26, yang mewakili 2,9 persen keuntungan tahunan.

Dolar AS naik 0,7 persen terhadap enam mata uang lainnya, sehari setelah jatuh tajam. Euro turun 0,6 persen terhadap greenback untuk $ 1,053 dan yen turun sekitar 1,3 persen menjadi 117.

Data lain yang dirilis Jumat adalah data pesanan pabrik November, yang turun 2,4 persen, lebih dari yang diharapkan.

Harga Treasury, menghapus keuntungan sedikit setelah rilis data tenaga kerja, dengan imbal hasil surat utang 10-tahun naik ke 2,418 persen dan imbal hasil surat utang dua tahun naik ke 1,218 persen.

Saham dan hasil Treasury telah meroket sejak kemenangan Presiden terpilih Donald Trump di tengah prospek peraturan lebih longgar di sektor-sektor tertentu, tarif pajak yang lebih rendah dan stimulus fiskal.

Dow dan S & P telah naik lebih dari 8 persen dan 6 persen sejak 8 November, masing-masing. Yang mengatakan, indeks memasuki tahun baru setelah membukukan penurunan beruntun tiga hari untuk mengakhiri 2016.

Indeks Dow Jones naik 64,51 poin, atau 0,32 persen, menjadi ditutup pada 19,963.8, dengan kenaikan tertingggi saham Nike dan saham Verizon yang tertinggal. Untuk minggu ini indeks menguat 1,02 persen.

Indeks S & P 500 naik 7,98 poin, atau 0,35 persen, menjadi berakhir pada 2,276.98, dengan sektor teknologi informasi memimpin sembilan sektor yang lebih tinggi dan sektor telekomunikasi tertinggal. Sektor bahan ditutup datar. Untuk minggu ini indeks meraih kenaikan 1,7 persen.

Indeks Nasdaq naik 33,12 poin, atau 0,6 persen, menjadi ditutup pada 5,521.06. Untuk minggu ini indeks naik mantap 2,56 persen.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif dengan mantapnya data ekonomi AS. Namun juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah dan perkembangan bursa global.

sumber : vibiznews.com

IT RFB BDG